feedburner
Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

feedburner count

Toma'ninah

Labels:

hatiku gembira
walaupun hakikat sedang bermuram
menatap kalimah-kalimah sahabat
walau singkat, tetap menjadi seakan ubat

terima kasih sahabat-sahabat

nanti aku tulis lagi

Read More..



Syyhh!!

Sepi lagi
Diam diri
namun abnormal
heran!

sunyi yang bising
hening yang gamat
senyap yang meriah
lengang yang sibuk

terpekin aku
tafakkur juga
meneropong bintang
meneleskop makhluk halus

bicara lisan sifar
bicara hati melimpah-sepah

antap yang bising
dingin yang menggelegak

Syyhh!
(ubat hati dura)




Read More..



Banjir (Bahagian Satu)

Labels: , ,

"Asal spm je banjir, asal banjir je spm" Amrin mengeluh dengan nasib dengan dirinya yang tinggal di negeri semedang banjir. Kelihatan di wajahnya kesugulan dan kekeliruan. Dia pening memikirkan persiapan untuk menghadapi spm yang dibasahi banjir. Buku-buku pelajarannya hampir semua tidak dapat diselamatkan semuanya telah menjadi umpama biskut marie yang dicicah dengan air kopi, lembik dan melayu. Yang tinggal hanyalah nota ringkas yang selalu disimpan dipoket seluar dan bajunya.

"Betul ke takde kaedah nak atasi banjir ni?" saat ini ilmu geografi yang dipelajarinya cuba dipimpin keluar oleh otaknya dari kebiasaan sukatan pelajaran. Dia tidak mahu kepompong kejumudan silibus membelenggu trend pemikiran peribadinya. Dia juga merasakan setiap permasalahan pasti ada penyelesaian. Baginya banjir yang berlaku disebabkan kesilapan manusia. Kenyataan itu terpancar dek kerana teringat nasihat ustaz Sabur berkenaan hal bencana. Dari geografi dia mula menelusuri cabang subjek pendidikan agama. Amrin masih ingat ayat yang dipetik oleh ustaz tersebut

" Dan musibah apa pun yang menimpa kamu adalah disebabkan tangan kamu sendiri. dan Allah memaafkan sebahagian (dari kesalahan-kesalahanmu)" (42:30)
Dalam keadaan tidak berbunyi, otaknya berfikir strategi mengatasi banjir. dia mula menyelongkar jawapan kepada persoalan kenapa banjir boleh terjadi. Penyelongkaran ini dibuat bertunjangkan teknik analisa sebab dan akibat yang dipelajari Amrin dari sebuah buku yang tidak termasuk sukatan pelajaran spm. Kalau tangan-tangan manusia yang membawa kepada bencana pasti ada dosa-dosa dan kesilapan yang dibuat berkenaan air dan pengurusannya. Dia mula mendalami kata-kata Allah dengan kaedah yang lebih bertemankan sedikit asas sains yang dipelajari di sekolah. Ilmu mantik juga silir-semilir menghembus dalam atmosfera intelektualnya menterjemah ayat suci.

Longkang tersumbat? Sungai kotor dan tersekat, menyempit? Aktiviti pembangunan tidak terancang? Pokok-pokok yang semakin berkurangan? kawasan tadahan hujan? tanah rendah? tanah tinggi? Beberapa senarai kemungkinan penyebab banjir mula termuntah dari mindanya hasil aplikasi teknik pengilatan otak yang dipelajarinya dari buku yang ditulis oleh Tony Buzan. "Adakah semua senarai ni mereka telah perhatikan?" Perbetulkan mana yang tak betul?" Soalan yang dia sendiri belum pasti jawapannya. Soalan yang datang dari hatinya yang ragu-ragu, kepalanya pula digaru-garu. Gatal dicelah liang rambutnya yang bukan disebabkan kutu, tapi sebab cubaan menggali ilmu diluar sukatan pelajaran. Dari jauh, gaya melengung Amrin tak ubah seperti Albert Einstein sedang tercokoh menyelesaikan ujikaji sulit.

Dia sangat pasti ada penyelesaian yang wajar boleh mengatasi permasalahan banjir. Sekali lagi dia teringat kata-kata ustaz Sabur, Islam adalah penyelesaian kepada semua permasalahan. Kenyataan itu cukup menggigit otaknya yang sememangnya sedang tergigit dengan ugutan spm yang diterimanya dari kementerian pendidikan, ditambah lagi dengan gigitan banjir yang melanda negerinya. Kes gigit ini lebih boleh diungkap seperti sudah jatuh ditimpa tangga. Gigitan itu walaupun tidak menyakitkan jasad, ia cukup meninggalkan bekas pada rohaninya. Bukan kerana tidak setuju dengan kenyataan itu, tetapi jauh disudut hatinya tertanya-tanya sejauh manakah islam yang dilaksanakan, jika satu-satu masalah yang sudah berkurun dikisahkan masih belum dapat diselesaikan. Jauh disudut hatinya juga, membuat andaian adakah ini balasan dari Allah disebabkn segelintir penduduk negerinya membakar kerusi tak berdosa tempoh hari. Sekali lagi dia teringat pesan ustaz Sabur

"Dan peliharalah dirimu dari siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim sahaja antara kamu. Dan ketahuilah Allah amat keras siksanya" (8:25)

Detik ini, kegawatan fikirannya untuk menghadapi spm membawa dia ke suatu tahap pemikiran yang sangat jauh dari silibus pembelajarannya. Pengembaraan otaknya kini sudah hampir-hampir sampai ke tahap professor. Dalam keadaan tercokoh kebanjiran itu, Amrin sekonyong-konyong teringat akan Bandaraya Air, Kota Venice di Itali. Dia tidaklah mafhum sangat perihal bandar zon bebas kereta yang didirikan atas air itu, cuma ingatan yang melanggar fikirannya itu mencetus ilham konsep laluan air ala terusan mungkin boleh dibuat ubat penyembuh penyakit banjir. Gambar kota Venice semakin jelas tertancap pada kacamata fikiran Amrin sekarang. Keseronokan berjalan-jalan dengan bot disekitar kota venice mula dimuat turun kedalam minda fantasinya. Khayal fikirannya semakin menjadi-jadi. Dia mula tersnyum seorang diri. Lagak ahli sains bertemu jawapan. Kesugulan dan kekeliruan fikirannya hendak menghadapi spm mula menyirna ditenggelami kabus imiginasinya yang semakin menebal.

Alangkah seronoknya jika negeri semedang banjir ini dibina sebanyak mungkin terusan-terusan air, yang lebar, dan sepanjang-panjangnya sebanyak yang mungkin. Bolehlah berjalan-jalan menaiki bot mengelilingi negeri. Bukan itu sahaja, terusan ini saling menghubungkan negeri-negeri jiran. Kalau tak cukup negara jiran, satu Malaysia lagi bagus. Bolehlah dia belayar sepuas-puas hati. Sekali lagi senyuman menyeringai diwajah Amrin. Udara pemikiran ala venice semakin kuat berlegar-legar dibenaknya yang tidak benak itu. Terusan yang banyak itu ibarat lebuhraya yang luas dan lebar serta panjang. Dibina untuk menampung semakin banyaknya bilangan kenderaan. Semakin lebar dan luas, semakin banyak alternatif lebuhraya yg ada, semakin kurang limpahan kenderaan di satu-satu jalan dan semakin kuranglah kesesakan lalu lintas. Fikrah kreatifnya kini menyinggah di ruang metafora. Terusan menjalankan fungsi sebagai lebuhraya yang luas, lebar dan panjang. Kereta pula mengungkap seperti air yang banyak yang harus ditampung oleh lebuhraya terusan. Dengan adanya terusan yang banyak, lebar dan luas, panjang pasti masalah kebanjiran dapat diselesaikan. Sambil berfikir, Amrin mengangguk-angguk kepalanya setuju dengan ilhamnya sendiri. Persetujuan yang belum terbukti lagi kesahihannya.








Read More..



Jangan datang sini lagi

Labels: , , ,

hendak dibuang ke mana rasa ini
buang-buang masih melekat baki
melekit dan bertambah lagi
digocoh lumat masih bernafas
dibubuh racun hati tak sanggup
pongah menggunung
degil membatu
kuasa jahat apakah ini
mencetus geger bumi qalbu
mengocak-ngocak lautan jenjam
mencetus gelombang tsunami
menggempur kuat damai batin

sakit yang tak kelihatan

(*)

hela nafas sepuluh
perang mesti tenang
rasa jahat ini harus dibunuh
senjata tuntutan samawi telah ketemu
sedia..

baca! baca! baca!
bunuh! bunuh! bunuh!
(jangan kau muncul lagi)

hela nafas sepuluh (lagi)










Read More..



Musafir Dinihari

Labels:

berjalan aku di dinihari
meronda sepi tanpa teman
mencari suatu yang tak pasti
keliru akan rasa hati

(*)

getaran dosa menggegar rasa
embun pagi menggigit resah
menyeram kulit
memuntah insaf
melimpah kolam air kelopak
membasah kering amal
menadah keampunan
(itu yang aku cari)

(*)

Ya Allah Engkaulah Robku
Tidak ada Ilah melainkan Engkau
Engkau menciptakan aku dan aku hambaMu
dan aku berada atas janjiMu
dan aku menepatiinya semampu aku
Aku mengakui akan nikmatMu atas ku
dan aku mengakui betapa aku punya dosa
Maka ampunkanlah aku Ya Allah
Sesungguhnya tiada yang dapat mengampunkan dosa
melainkan Engkau




Read More..



Mana Enam?

Labels: ,

Ahad (satu)
Isnin (dua)
Selasa (tiga)
Rabu (empat)
Khamis (lima)
Jumaat (total)
sabtu (tujuh)

mana enam?

ahad - nasrani
sabtu - yahudi
jumaat - islam

apa hikmah disebaliknya ya?

"Allah-lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas 'arsy. Tidak ada bagi kamu selain daripada-Nya seorang penolong pun dan tidak (pula) seorang pemberi syafa'at. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?" (Assajdah:4)

(adalah disarankan membaca surah assajadah di rakaat pertama solat subuh di pagi jumaat, diikuti dengan surah al-insan pada rakaat kedua)

"Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan solat pada hari Jumaat, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (Aljumuah:9)

renung-renungkan.. (jangan menung melengung)

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi terdapat tanda-tanda bagi orang yang beraqal. Iaitu orang-orang yang mengingati Allah dalam keadaan berdiri, duduk dan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi, (seraya berkata) Ya Tuhan kami, tidaklah engkau menjadikan semua ini sia-sia. Maha suci Engkau, maka perihalah kami dari api neraka" (Ali "imran:190-191)

Read More..



Kota Lampu

Labels:

Kota lampu, sebuah penempatan sedang membangun menempatkan sekitar 1000 penduduk di sebuah lahan maya. Sistem pemerintahan yang sentiasa berubah-ubah sepanjang 18 tahun penubuhannya menjadikan ia membangun dengan pesat. Sehinggalah saat tiba tahun 2008, rombakan besar-besaran dibuat. Angin gegeran menyelubungi atmosfera Kota Lampu. Ibarat kapal dilautan yang dilanda ombak, atau berlanggar dengan ketulan ais di tengah laut, ramai penghuni kapal yang tercampak-campak dimerata-rata lautan. Begitulah ujian yang ditempuh oleh kota lampu. Cahayanya kian suram dan malap.

Dalam kesuraman dan kemalapan cahaya gemilang kota lampu, muncul satu generasi ala reformis menuntut pembaharuan. Generasi muda yang tidak muda semuanya sudut usia, tapi semuanya muda sudut jiwa dan fikir. Angin-angin pembaharuan berderu kencang memukul segala apa halangan yang datang. Tidak ada yang dapat membendungnya lagi termasuklah Ibra Nizal, Ketua serpihan kota lampu yang juga salah seorang penuntut tajdid. Kini dia juga disanggah atas transformasi yang cuba dimunculkan. Tidak jauh berbeza dengan yang lepas. Nyata doktrin kemalapan kota lampu masih kuat tersemat dalam sanubari Ibra Nizal. Akhirnya jiwa-jiwa muda tak tertahan, menampar kealpaan dan kebobrokan pemerintahan Ibra Nizal yang semakin kabur dan berkabus serta kabut. Dia kecundang dengan pejuang-pejuang yang lebih muda.

2009 milik pejuang muda yang lebih berani maju kehadapan, lebih laju berlari, lebih cepat bertindak. Namun keberanian, kelajuan dan kecepatan dalam tindakan tidak dirasionalkan sebaik-baiknya. Ketangkasan yang disangkakan mereka, lebih layak disebut rakus, tergesa-gesa dan tamak haloba. Kekuatan yang dimiliki baik dari segi sumber pendapatan mahupun sumber daya manusia menjadi sandaran kemabukan dalam perlaksanaan, baik keputusan yang dibuat mahupun tindakan. Kemabukan tanpa alkohol ini akhirnya memberi tamparan negatif sangat hebat kepada semua rakyat Kota Lampu. Bermula dari puak-puak Sudip bin Algores dari daerah saudagar, disusuli dengan kemunafikan kaum Sekinja yang selalu terkinja-kinja membuat onar di sini sana.
Pukulan-pukulan kecil ini meretakkan perjalanan laju Kota Lampu. Susun atur pemerintahan kota lampu kian parah, baik sudut kewangan, apatah lagi aspek kemanusiaan. Keprihatinan terhadap daerah pengeluar sumber manusia yang sewajarnya diberi penghargaan dan perhatian lebih, semakin pudar, sembab dan lembap. Kemerosoton demi kemerosotan diharungi. Aroma kecemerlangan mula menjadi tidak wangi, menusuk hidung setiap penduduk yang masih setia. Sedikit sebanyak menjadikan hati mereka mulai gentar bercampur sangsi. Kombinasi yang sekiranya dibuat masakan, pasti dihalang oleh lidah serta anak tekak dari memasuki esofagus.

Sehinggalah saat kemuncak buat kemerunduman Kota Lampu, tidak pernah tercatat dalam sejarah Kota lampu sebelumnya, wilayahnya diserang hebat! Kali ini bukan pukulan-pukulan kecil, bukan cubitan atau sengatan yang bisanya boleh hilang sehari dua. Kali ini saat menggegerkan, musuh paling sengit dan bahaya Kota Lampu menyerang dari bahagian yang paling berbahaya. Musuh tradisi sejak zaman berzaman, setelah satu tempoh panjang menyepi diri, mereka muncul dengan peperangan tanpa belas kepada Kota Lampu. Geng Selipar Biru yang merupakan musuh alami Kota Lampu itu, rupanya mengatur strategi dalam sepi. Mencetus peperangan yang tidak pernah terbayang oleh Pemerintah Kota Lampu.

Perang sudah tamat tapi belum habis. Itu ungkapan sampai bila-bila buat kota lampu dan musuh-musuh tradisinya. Kini, fasa pemulihan sedang dijalankan. Air-air penenang dan pemulih semangat dibekalkan kepada semua penduduk kampung yang masih trauma dengan kedahsyatan bedilan meriam dan mesin gun oleh Pihak Selipar Biru. Trauma yang lebih tinggi buat penduduk yang kehilangan ibubapa, anak, serta saudara-mara. Airmata dan ratapan mengiringi pemergian mereka. Kesedihan menyelubungi ruang legar perasaan penduduk kota Lampu. Menjadikan suasana yang sedia malap, bertambah gelap. Kegelapan yang menuntut cahaya agar kembali menerangi. Kejadian ini benar-benar memberikan pengajaran terutama buat barisan kabinet kota lampu agar memandang serius sistem pertahanan dan keselamatan agar mampu memberi pelindung kepada semua penduduk. Supaya hidup sejahtera dan aman.




Read More..



All Maa Rii ?!

Labels: ,

Ini adalah kisah yang dipanjang-panjangkan. Harap sambil terhibur, beroleh manfaat.

***

“Sayang, tengok nih. Cantiknya AlQuran nih. Warna keemasan. Sesuai untuk kita buat hantaran” pekik Jamilah kepada Nabil..

“Sini pun cantik juga. Warna unggu keemasan. Mana satu kita nak beli nih” balas Nabil.
Mereka sedang asyik mencari bahan-bahan untuk dibuat hantaran. Tinggal satu lagi yang masih dicari-cari iaitu AlQuran yang bakal dijadikan hantaran.

“Tapi, yang ni lagi best, ada terjemahan arab” keluh Jamilah.

“ Ala , awak bukan reti pun bahasa arab” jawab Nabil. Tergelak Jamilah. Berbahagia rasanya dapat calon suami seperti Nabil. Prihatin.

“Apa yang saudara cari tu. Nampak seronok saya lihat” tegur pakcik berbaju putih. Jaluran baju ke bawah menampakkan lagi seri wajah seorang pakcik dalam lingkungan 40-an.

“Oh, kami cari AlQuran. Nak buat hantaran. Maklumlah, nak bina masjid” sengih Nabil. Jamilah ikut senyum tidak jauh dari situ..

“Oh. Bagus lah. Adik selalu baca waktu bila?” pakcik menyoal sambil tersenyum.

“Aa.. aa.. lama dah saya tak baca, pakcik“ teragak-agak Nabil menjawab. Jamilah sudah di sebelah rak yang lain.

“Kalau gitu, tak perlu lah beli AlQuran kalau sekadar hantaran. Kesian ALQuran. Itu bukan kitab hiasan, dik” tegur pakcik berhemah.

“Alah, pakcik nih. Kacau daun pulak urusan orang muda. Kami beli ni nak baca la” tiba-tiba Jamilah muncul dengan selamba jawapannya.

“Oh, baguslah. Kalau gitu beli lah tafsir ArRahman. Ada tafsiran lagi” cadang pakcik. Mukanya nampak seperti orang-orang ahli masjid..

“ Ala , besar lah pakcik. Kami nak pilih nih. Kiut lagi” senyum Jamilah mengangkat bungkusan AlQuran warna unggu keemasan. Saiznya kecil.

“Jangan lupa baca ya” pakcik dengan selamba sambil meninggalkan pasangan tersebut.
”Sibuk je la pakcik tu” Jamilah mengomel.

Nabil kelihatan serba salah. Mungkin ‘terpukul’ dengan kata-kata seorang pakcik yang muncul secara tiba-tiba.

Hari yang dinantikan sudah tiba. Mereka sudah bersolek. Hari nan indah. Terlalu indah buat pasangan teruna dan dara yang bakal disatukan. Nabil dan Jamilah tidak sabar-sabar menantikan ucapan indah tersebut. Pak imam baru sahaja sampai.

“Assalamualaikum semua” ucapan salam Pak Imam bergema

Nabil bagai hidup semula. Dirinya terkejut. Jantung bagai gugur serta merta. Mungkin tidak percaya apa yang dipandangnya dihadapan.. Ahli-ahli keluarga berebut-rebut bersalaman dengan Pak Imam. Mukanya berseri-seri. Janggutnya putih. Jubah putih. Rambutnya ada yang berwarna putih.

“Inikah pengantin hari ini?” tegur selamba Ustaz Saad.

“Pak.. Ustaz.. kabar baik, pak... usta.. ustazz..” jawab Nabil mengigil. Jamilah juga terkebil-kebil melihat kelibat orang yang dikenali di kedai buku 2 bulan lalu.

“Oh, sebelum tu, saya suka mendengar bacaan adik Nabil. Mudah-mudahan kita dapat mengambil manfaat dari bacaan pengantin” cadang Ustaz Saad. Kelihatan orang ramai mengiyakan. Maklumlah, ustaz Saad merupakan antara orang dikenali oleh ahli-ahli sebagai penceramah tetap setiap hari Khamis selepas maghrib.

Nabil menelan air liur. Baginya inilah saat paling menyeramkan bagi dirinya. Peluh membasahi baju melayu satin berwarna putih..

“Ss.. su.. surah apa ustaz?” Nabil cuba mengagahkan diri. Jamilah masih melihat dari tepi tirai. Memegang kepalanya. Seperti mengagak benda yang sebaliknya berlaku.

“Oh, ayat yang mudah ja. Baca 3 ayat Surah ArRa’d” kata ustaz Saad sambil menunjukkan baris giginya yang putih hasil bersugi setiap solat mengikut sunnah nabi.

Surah Ar Ra'd

“Apa benda nih” detik hati Nabil.
“Bismillahirrahmaanirrahim...ALL..MAA.. RIII..!!” berlagu Nabil.
Kelihatan gemuruh satu rumah pengantin perempuan. Ada yang keluar dari rumah menahan gelak. Ada yang mengeluarkan air mata menahan kelucuan. Ada yang menggeleng-geleng kepala. Ibu bapa Jamilah merah padam wajahnya. Jamilah entah ke mana, mungkin berpura-pura ke tandas.

“Baru ustaz tahu ada kalimah almari di dalam ALQuran. Adik Nabil, cara bacanya seperti begini : A’uzubillahiminnassyaitaanirrajim.. Bismillahirrahmanirrahim... ALIF.. LAMM.. MIMMM... RAA..” kedengar suara gemersik Ustaz Sa’ad. Orang ramai kelihatan ingin mendengar lebih banyak lagi alunan irama ALQurannya.

Nabil berasa seperti kilat menyambar kepalanya.

“Nabil, kamu jangan merendah-rendahkan kitab petunjuk iaitu AlQuran. Ianya hendaklah dibaca bukan sekadar dijadikan hantaran. Malah lebih malang perlakuan seperti ini seolah-olah menghina ALQuran. Beli ALQuran kemudian menaruh di tempat-tempat tinggi seolah-olah ianya sudah cukup bagi seorang muslim” tazkirah sudah bermula. Orang ramai memang senang cara penyampaian ustaz Sa’ad.

“Tinggi mana pun kamu belajar, tiada gunanya kitab yang tidak berubah ini tidak mampu kamu baca. Kitab ini pasti begini rupanya, ayatnya tetap sama, kedudukannya tidak sama. Malah, ketahuilah Allah akan menjaganya sehingga hari kiamat. Nabil, kalau kamu tahu orang-orang yang mengaku kitab AlQuran sebagai kitab petunjuk kemudian diabaikan dia pasti dilaknat oleh AlQuran itu sendiri. Tetapi beruntungnya orang-orangnya memanfaatkan AlQuran setiap hari, membacanya, menghafalnya, mengamalkan menjadikan hati terlalu tenang walapun dia bukannya seorang yang tinggi pelajarannya, kaya hidupnya dan sebagainya..” penutup Ustaz Sa’ad sudah dikagumi orang terutama yang mengikuti ceramahnya.
Hari semakin cepat berlalu.

Nabil sudah melalui hari-hari yang indah. Kitab ALQUran yang menjadi hantaran pertunangan sudah menjadi diari kehidupannya yang aktif setiap hari.

Pit.. Pit! Jangan lupa datang rumah ustaz malam nih. Kita belajar sama-sama. Jangan lupa bawa isteri sekali ya Nabil. SMS dari ustaz Sa’ad tiba. Jamilah senyum disisi suaminya, Nabil.

[,]

Soalan muhasabah yang dipersilakan jawab dalam hati masing-masing (termasuk saya)

1. Bila kali terakhir kita membuka kitab al-quran dan membacanya?

2. Berapa kerap kita membuka dan membaca kitab al-quran sehari ?(sebulan, setahun, sedekad.. bagi yang tidak ada jawapan untuk sehari)

3. Wajarkah kekerapan yang kita baca sebagai tanda syukur atas pemberian Allah jika dibandingkan dengan segala ni'mat yang Allah kurniakan kepada kita?

4. Bila kali terakhir mendengar alunan suara bacaan al-quran di rumah kita? (rumah-rumah yang kita kunjungi juga, misalnya rumah ayah, ibu di kampung)

5. Berapa ramai keluarga-keluarga terdekat, sahabat-sahabat terdekat dan orang-orang islam yang kita jumpa harian yang menjadikan membaca al-quran (selain dari bacaan dalam solat) sebagai rutin harian ?(mingguan, bulanan, tahunan..)

6. Berikan satu ayat menyatakan tugasan manusia yang terpenting dalam menjalani kehidupan di bumi Allah ini? atau ayat yang memerintahkan untuk kahwin? ayat yang suruh kita jangan berbuat sesuatu melainkan dengan ilmu? (berikan surah apa, ayat ke berapa, kalau boleh, bunyikan sekali ayatnya)

7. Adakah usaha kita untuk menguasai Al-quran melebihi atau sama dahsyatnya dengan usaha kita belajar untuk mendapat sekeping sijil, sebuah diploma, sebentuk degree, secangkir master, seulas phd?


Rasanya banyak lagi soalan muhasabah yang boleh kita tanyakan pada diri kita sendiri tentang betapa kita mensyukuri ni'mat Alquran sebagai mukjizat teragung yang diturunkan kepada ummat akhir zaman melalui rasul agung, Muhammad saw. Bagi yang tidak dapat menjawab langsung atau tidak upaya memberi jawapan yang baik, silalah menangis sekarang, kerana sesungguhnya kita berada dalam buana kealpaan yang amat dahsyat. Merasakan sudah cukup dan selesa dengan amal-amalan harian kita yang masih kurang seberapa.

Mari sama-sama kita renungkan wasiat terpenting Rasulullah saat mengerjakan haji wida' yang kemudian tidak lama selepas itu beliau wafat. Wasiat yang boleh dikatakan antara yang terakhir dan terpenting disampaikan buat dijadikan suatu yang harus di'tiqodkan, dicengkam teguh dalam hati kerana ia merupakan antara pesanan terakhir seorang rasul agung. Nasihat yang seharusnya segar bugar diingatkan untuk panduan umat mendatang, walau telah mencecah beribu-ribu tahun selepas kewafatannya. Inilah pesannya


"Telah ku tinggalkan kepada kamu dua perkara, selama mana kamu berpegang teguh kepada keduanya, nescaya kamu tidak akan sesat selama-lamanya, iaitu Kitaballah dan sunnah rasulnya"

Moga kita sama-sama fahami dan hayati serta laksanakan maksud 'berpegang teguh' kepada keduanya itu.

Moga sentiasa mendapat keredhaan Allah.



















Read More..



Ubat Angin dan Tegang

Labels: ,

Urat tengkuk menegang, bagaikan tegangnya net badminton semasa Datok kalah berlawan tempoh hari. Biasanya orang kata tanda darah tinggi. Tekanan darah aku memang tengah meninggi. Tapi tidaklah setinggi gunung Everest mahupon gunung Jerai. Batuk-batuk kecil dimulut dan hati turut bersahabat dengan tegangnya urat tengkuk. Semuanya mencerminkan simptom tekanan perasaan yang melanda diri sejak semalam, serentak dengan kejadian taufan Kekwa yang melanda di Nipon. Angin kencang itu membuatkan aku selalu sendawa dan kentut . Gaviscon pun aku teguk buat menambah bilangan sendawa dan kentut. “Sesungguhnya tempat mu bukan disini wahai angin, kembalilah ke atmosfera diluar sana” jampi aku sendiri. Dapat ilham dalam mimpi berjumpa Nur Kasih malam tadi. Suatu fenomena mengasyikkan, jarang-jarang aku temui. Kendur seketika urat tengkukku mengenangkan Nur Kasih dalam mimpi.

Aku tarik nafas dalam-dalam dalam kiraan sepuluh, aku lepaskan perlahan-lahan dalam kiraan sepuluh juga. Ini adalah petua yang diajarkan oleh kaedah Yoga yang telah diharamkan itu. Kini, aku tukarkan nama teknik pernafasan itu sebagai Yogi supaya tidak dicemuh oleh mana-mana media. Ini adalah salah satu bentuk langkah berjaga-jaga agar tidak berlaku sebarang kontrovesi. Aku yakin dengan tindakan ini sebab bagi aku takkanlah bernafas dalam-dalam pun boleh jatuh haram sebab yoga yang ajar.

Lega rasanya mendapat oksigen yang cukup. Tenang sikit beban di dahi ku yang sememangnya luas. Perut ku yang memang semulajadi kencang juga sudah mulai bertenang. Alhamdulillah, inilah nikmat buang angin. Angin yang terhasil akibat tekanan perasaan. Nampaknya seakan-akan ada perkaitan antara tekanan perasaan dan angin dalam badan. Entahlah, mungkin nanti aku akan ajukan kepada Prof Ahmad Fuad, bekas pensyarah aku, kalau-kalau dia sudi kajikan. Aku dengar sekarang ini dia ada pembantu yang rajin dan gigih. Mudah-mudahan kajian itu beroleh jawapan yang tepat. Mungkin nanti mereka-mereka, pengkaji ubat-ubat akan beroleh ubat yang boleh mengatasi keberkesanan gaviscon bagi melegakan angin satu badan.

Bila angin sudah tenang, tidak kencang, kelopak mata bertahap-tahap mula rasa berat. Perlahan-lahan menyepet. Pandangan zahir mula kabur, hilang perlahan-lahan bertukar menjadi gelap. Aku pun tertidur lantas sekonyong-konyong termimpi lagi, kali ini bukan Nur Kasih yang datang , lebih anggun dan mantap lagi. Siti yang muncul, sungguh ku tak sangka sekali. Bukan Siti Nurhaliza, tidak juga Siti Kos Endang apatah lagi Siti Ghouss adik kepada Fauziah Ghouss, tapi Siti yang manis rupawan, tiada tandingan.. Dia adalah isteriku sendiri. Oh, sungguh tenang sekali perasaan ini. Aku mula terfikir untuk membatalkan rancangan memohon Dr Ahmad Fuad buatkan kajian ubat penghilang tekanan dan angin. Sebab aku dah jumpa ubat yang jauh lebih baik dari gaviscon. Penyedap mata dan penghibur hati kala lara. "Ee eewah, dalam mimpi pun boleh bersastera" hatiku tercuit dengan insiden yang berlaku dalam mimpi asyik itu. Isteriku perlahan-lahan menghampiriku, Dia tersenyum dan aku tersengih. Sambil tersenyum dirapati isteriku, otak aku mula terpinga-pinga dalam penafsiran. “Betul ke tengah mimpi ni?”

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir."( Arrum (30):21)
"Dan orang-orang yang berkata: "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami istri-istri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa." (Alfurqon(25):74)


Read More..



Air Suam Kurang Manis

Labels: , , ,



Sambil menikmati nasi kolesterol kukus ayam goreng berempah sebagai sarapan pagi, Sazali bersembang dengan isterinya. Selain memperihalkan hal anak-anak dan kerja ada juga terselit kisah-kisah gossip Fahrin Ahmad dan kekasihnya. Selangan sembang itu dihiasi bunyi hirupan teh tarik bikinan Manisah, isteri Sazali. Budaya sembang laki bini begini, semacam sudah jadi agenda tetap sebelum Sazali bekerja.Kalau banyak yang dikisahkan, banyaklah bunyi paling sedap di dunia itu kedengaran. Kalau tidak cukup segelas, ditambah lagi segelas. Begitulah seterusnya. Teh Tarik Manisah memang tiada tolok bandingannya buat Sazali. Sehinggakan pernah dia menghabiskan satu teko teh tarik tanpa berkongsi. Memang bak kata iklan, ada ummph.

Sazali bekerja di sebuah syarikat swasta, di Kampung Cucur Attap. Dia mempunyai rutin setiap jam 10 pagi untuk kudapan bersama teman baiknya Maslan, orang Stabak Benam. Sebenarnya polisi syarikat tidak membenarkan sama sekali, kudapan di luar pejabat. Sudah berulang kali diingatkan, namun mereka tidak endahkan langsung. Semuanya gara-gara ketagihan kafein, nikotin, kari dal pekasam serta bergebang . Ubat penyegar mata, jawab mereka memberi alasan. Sambil minum mereka bersembang. Borak tentang ehwal semasa yang terpampang di paru-paru akhbar.

Pagi itu mereka bergebang berkenaan menjadi Hero Rakyat. Masing-masing membincangkan kuasa super yang ingin dimiliki. Sazali berhasrat memiliki kuasa mulut berapi. Ini kerana selain boleh berjimat membeli lighter buat mengkretek, Sakhtinya itu juga boleh dimanfaatkan untuk memusnahkan musuh ketat seperti greenman dan ocean blueman. Caranya dengan menggunakan kata-kata yang berapi disertai juga dengan api yang sebenar. Api nyata yang boleh merentungkan rumah serta penghuninya tanpa belas, yang kemudian nanti direka laporan kesnya disebabkan litar pintas, ataupun ubat nyamuk.

Maslan pula ingin kuasa mimpi. Sesuai dengan dirinya yang sememangnya seorang yang kuat tidur. Namanya sendiri menghampiri kepada perangai orang yang gemarkan tidur, malas. Dengan kuasa mimpi. Dia pasti akan kuat bermimpi, ataupun mimpi dengan kuat, selain kuat tidur dan tidur dengan kuat. Tambahan lagi, kuasanya nanti membolehkan orang lain turut bermimpi, dalam erti lainnya turut tidur dan seterusnya kuat tidur.

Begitulah diskusi serius mereka sambil lubang hidung dibelai-belai aroma air neskape yang penuh anti oksidan seperti yang diiklankan. Oleh kerana mereka berdua maklum tentang hal anti oksidan itu, tidak cukup satu, mereka habiskan dua gelas setiap kali kudapan. Satu gelas mengambil masa setengah jam untuk dihabiskan. Maka sejamlah masa yang diboroskan sebelum sesi penyambungan kerja dibuat. Nyata impian kuasa mimpi dan berapi-rapi mereka itu hanya sekadar mimpi kosong dan berapi sebelum padam. Bak kata orang kampong Isa Kemas, menghabiskan beras sahaja.

Pukul 1 tengahari, tiba masa Sazali mengobrol lagi. Selain Maslan, Makkal Sakitnathan dan Chua Sel Kit turut menyertai. Sungguh satu Malaysia sekali. Menjadi rutin mereka berempat setiap seminggu sekali, makan di Kari Kepala Ikan Restoran New Zealand yang cukup tersohor di Jalan Kampung Cucur Attap. Kebiasaaan makan kepala ikan ini menyebabkan Sazali menjadi seorang yang pelupa. Acapkali dia alpa untuk solat, mengaji dan membayar zakat fitrah. Sambil melemahkan daya fikir dan ingat, mereka bersembang rancak amat seraya masing-masing menghabiskan air batu campur dan laici kang. Kepul-kepul asap rokok mahal dan bajet juga memenuhi ruangan obrolan mereka di tengahari terik itu.

Petang juga masa Sazali dan Maslan duduk berkisah. Sememangnya hobi bercakap ini sangat kuat tertanam dalam diri mereka, sama kuat dengan minat penggila pancing. Kali ini gebangan mereka berlokasi di Restoran Payung Kuning juga di Jalan Kg Cucur Attap. Sambil menjamu roti canai dan teh tarik gelas besar mereka memulakan diskusi ala YB. Kali ini bertemakan khutbah yang disampaikan baru-baru ini. Berkisarkan pendidikan agama yang mahu diterapkan. Masing-masing menyatakan kesetujuan yang tidak terhingga membayangkan betapa prihatinnya mereka terhadap pengetahuan agama anak-anak. Mereka sungguh bangga menjadi rakyat Negara yang mementingkan pendidikan agama.

Mereka meyalahkan sekolah-sekolah dan guru-guru yang menyebabkan anak-anak muda hari ini menjadi mat rempit, mat sosah beg sireh, bohsia dan bohjan serta doktor-doktor cucuk sendiri. Jurutera motor untuk rempit juga tak kurang banyaknya yang dihasilkan dari pendidikan dewasa ini. Kehebatan jurutera motor ini setanding dengan jurutera-jurutera asli dan terbukti bila mana mereka ini mampu meninggikan kelajuan Honda cup c70 sehinggakan mampu mengatasi kelajuan motor Rxz piawai.

Isu kegawatan so sial ini dicemuh oleh mereka berdua. Semuanya ditunding dengan jari telunjuk yang satu, tanpa disedari empat lagi jari tertuju ke arah diri sendiri. Mereka masih kurang mafhum, sebagus mana kualiti pendidikan di institusi pendidikan tanpa disokong institusi pendidikan terawal dan terhebat untuk manusia iaitu keluarga, belum tentu lagi keberhasilannya. Sepatutnya selain institusi sekolah diperkemas dan diperbetul, institusi keluarga adalah yang lebih penting untuk diperhebatkan peranannya dalam pembentukan insan. Pendidikan melalui tauladan. Ibubapa sebagai contoh terdekat dan paling rapat untuk dicontohi oleh anak-anak. Teringat kata ahli falsafah, anak-anak memang jarang dan susah mendengar kata, tetapi tidak pernah gagal dalam meniru ibubapanya.

Ibubapa yang asyik terlupa solat dan mengaji, mennyuruh anak jaga solat dan mengaji. Ini kaedah pendidikan yang senget. Lebih geli lagi, bila bapa marahkan anak hisap rokok, sedangkan tangannya sendiri tidak pernah lekang dari rokok. Sazali harus diberitahu hal ini, dia belum sedar. Niatnya yang suci murni itu harus digiring oleh Kementerian Keluarga agar upaya membuat program-program bimbingan untuk ibu bapa tentang kaedah berkeluarga, membimbing anak-anak menjadi manusia berguna. Bergema sekali sembangan mereka petang itu tanpa disedari gema itu terpantul kembali ke gegendang telinga mereka untuk muhasabah, sama-sama mendalami dan mengamalkan ilmu agama.

Sebelum pukul 7 petang, mereka bersurai pulang ke sarang masing-masing. Mandi dan bersiap untuk makan malam sambil menonton Buletin Sohih, tv tiga suku. Selepas makan nasi, Sazali bersembang lagi tentang hal-hal kerja serta kisah artis cantik Fosseya Ghost dan Rosetta Prawn Chezch dengan isterinya. Keaktifan mulutnya bercakap seiring dengan idamannya memiliki kuasa mulut berapi. Cocok sekali. Selain bercakap-cakap, teh tarik bewarna air Sungai Gabak buatan Manisah tidak dilupakan. Enak sekali nasi dan lauk yang ditelan Sazali diturunkan dari esofagus ke usus melalui perut sambil diiringi teh tarik. Mengendeh perut Sazali diisi dengan makanan dan minuman seharian. Selepas makan, dia sekeluarga menghabiskan malam dengan menonton televisyen.

Sebelum tidur sekitar pukul 10 lebih, Sazali minat untuk bercerita lagi. Sambil minum teh tarik atau neskafe. Kadang-kadang bersama teman di restoran Mamak Suci dan Bersih di kawasan taman perumahannya. Kalau perut masih lapar, boleh disi dengan roti canai dicicah kari dal pekasam buatan 8 bulan lepas. Memang mengiurkan makanan yang telah diperam seperti kari dal itu. Bisa buat perut ketagihan. Kalau tidak keluar rumah pun, Sazali tetap mahu berkisah juga. Otaknya tidak pernah kering idea, walaupun agak kering memori dek kerana suka makan kari kepala ikan. Setidak-tidaknya dia akan berkisah dengan isteri dan anak-anaknya sebelum tidur. Teh Tarik turut ikut acara sembang-menyembang. Semua ini semacam suatu ketagihan buat Sazali.

Begitulah rutin hidup Sazali sejak muda lagi. Kini usianya sudah menjangkau 33tahun. Masih muda. Namun, mudanya tidak bermakna buat Sazali. Urinnya kini disukai semut, mata hitamnya pula sudah mula berselaput. Makanan rutinnya ialah pil-pil bewarna-warni, dan beraneka bentuk.Dilengkapi kotak pil khas supaya jadual gilirannya lebih kemas, tersusun, tidak mengelirukan dek kerana banyaknya ‘gula-gula’ yang perlu dihabiskan.
Lengan dan pehanya dipenuhi dengan parut-parut suntikan yang perlu dilakukan hari-hari. Sama padat dengan parut yang dipunyai oleh ahli-ahli persatuan doktor cucuk sendiri.

Menyuntik insulin menjadi aktiviti hari-hari Sazali, buat mengawal kencing manisnya. Jari-jari kaki kanannya yang mulai menghitam, menunggu saat yang sesuai untuk dipotong. Jantungnya juga sudah mulai penat dan lemah kerana selalu kerja lebih beban mengepam darah manis yang likat dan pekat. Kelemahan jantungnya juga membawa kepada kelemahan ke bahagian-bahagian lain tubuh, termasuk bahagian terpenting buat pria sepertinya. Kasihan, Fungsinya telah mati.

Keadaan dirinya yang penuh derita membuatkan nafsu sembangnya ibarat pucuk yang mati. Cita-citanya untuk mendapat kuasa mulut berapi telah dipadamkan oleh air racun yang dikonsumsinya setiap hari. Yang diperolehi sekarang hanyalah kuasa mendapat kasihan. Sanak saudara dan rakan-rakannya sangat kasihan dengan nasibnya. Walaupun kasihan, kebanyakan mereka hanya bersimpati tanpa empati. Kasihan Sazali. Semua ini gara-gara rutin kehidupan dan pemakanan serta gaya minum-minum yang sudah sangat sebati dalam dirinya. Kemanisan, kelemakan dan kesedapan minuman hariannya menjadi racun jangka, membunuh kenormalan tubuhnya senyap-senyap, perlahan-lahan.

Air putih jernih, jarang sekali diisi ke dalam kerongkongnya. Dari pagi hingga ke petang, sel-sel tubuhnya akan dibasahkan dengan cecair yang manis-manis belaka. Cecair berkalori yang jarang dipertimbangkan kalorinya oleh kebanyakan orang, termasuk orang-orang yang bercita-cita menurunkan berat badan. Rutin Sazali yang mendorong status fizikalnya layak digelar hiper obe siti. Gemuk gendut gedempol bahasa awamnya. Taraf yang membuka banyak peluang untuk penyakit-penyakit masyhur membuat kerja-kerja menambah rosakkan organ-organ tubuhnya satu-persatu.

Kalaulah Sazali diberi peluang kembali ke masa lepas. “Minum apa bang?” “Bagi saya air suam ya” itu buat kedai yang membekalkan air bertapis atau lebih baik “Bagi saya air ro satu botol”. Itulah jawapan terbaik untuk Sazali lafazkan. Tubuh kita memerlukan sekurang-kurangnya 8 gelas air sehari. Bukan air teh atau antioksidan neskafe, tapi air suci dan tulin. Buat jurucakap-jurucakap terhormat, selain menjaga pendidikan, penjagaan makan dan minum juga harus diperkemas, diperbersih dan diperbetulkan. Keduanya sama penting timbangannya. Pendidikan ini harus dimulakan, diturap dan ditekankan melalui guru-guru sejati, dan sekolah-sekolah sebenar, ibubapa dan keluarga. Baru nanti kita ada sakhti, dinobat menjadi Hero Dunia.

“Dik, Bagi saya air suam kurang manis satu!”

(*jimat seringgit dua puluh sen)

"Maka hendaklah manusia memperhatikan makanannya" (80:24)




Read More..



Betulkan Tingkap Yang Pecah

Labels:


Basuh
Bila masuk kereta tak berbasuh sepurnama dua, hati menjadi sembab dan bengkak. Muka jadi tidak berseri. Malu menjadi-jadi. Lagi-lagi kereta yang dipandu itu hendak dibawa ke rumah Pak Cik Kassim (bukan nama sebenar). Sebab dia pembersih berstatus bapa mertua ku. Pandu kereta tidak berbasuh memang menjadi igauan nurani, lebih-lebih lagi bila sering menjadi perhatian teman sekerja, pekerja-pekerja dan teman bukan sekerja. Kalau pun kereta itu mandi, hanyalah mandi alami dek kerana hujan yang bersimbah. Tanpa sabun cap Salji, mahupun gosokan-gosokan span dari ahli basuh kereta. Keyakinan diri hilang entah ke mana, lantaran kereta tidak berbasuh. Yang tinggal tidak berlari hanyalah malu. Malu bangun berdiri, menembok pipi dek kerana debu yang bertempek-tempek merata-rata dan butiran pasir serta resit tol bertaburan di lantai kereta. Kotak air yang habis diminum serta botol air mineral juga ada. Semuanya mencacatkan pemandangan. Minda dan hati ikut cacat sementara. Rasa tidak sempurna. Hilang keyakinan diri. Habis input ceramah keyakinan diri, sekonyong-konyong turut berlari jauh dari memori. Baik ceramah Fadzillah Kamsah, mahupun Antoni Robin. Apatah lagi ceramah dari encik Kamaruddin, tokoh Kampung Tanpa Atap, Kuala Lumba.

Keremut
Bila sampai ke rumah Pak Kassim, baru aku perasan. Baju yang aku pakai sebenarnya hebat berkeremut. Masa nak keluar rumah tadi, rasanya macam tidak seteruk mana, sempat gosok sikit-sikit sahaja dek kerana kesuntukan masa. Tiba-tiba diri ini terasa seakan sekecil semut. Malu bukan kepalang, sebab kereta dan baju tidak capai tahap sirim. Segala-galanya tidak menjadi. Butiran kata seperti lidah dan pipi terkena ulser. Kata-kata menyegan, suara sayup-sayup tidak jelas. Saat itu, atas rasa malu, mataku pandang ke bawah. Ya Allah rupanya seluar pun tidak kena juga. Garisan yang sepatutnya ada satu, rupanya bercabang tiga. Macam lembing bercabang tiga syaitan merah, yang berjaya mempengaruhi ramai penyokongnya tersendiri. Lepas ini kena pergi kursus seterika anjuran Kementerian Pakaian nampak gayanya. Nasib baik Pak Kasim tidak kata apa, tapi dari tusukan matanya, aku faham dia rimas dengan segala aspek ketidakkemasan kereta dan diri aku. Pertemuan petang itu, berakhir dengan seribu kekusutan dan keinsafan buat diriku.Dalam memandu pulang, hati masih bercelaru memikirkan. Fikirkan ketidakselesaan bila ketidakkemasan berbudaya.

Rumah
Kecelaruan hati itu dibawa pulang. Bila sampai di pagar rumah, entah mengapa hati menjadi resah. Berdebar-debar seperti terdengar kereta yang pasang speaker kuat tidak ingat punya. Pintu rumah dikuak, oh, argh. Rupanya kecelaruan yang ku sangka habis di rumah Pak Kasim, bertambah pula di rumah sendiri. Rumah ku, di ruang paling utama, ruang tamu sudah seperti tongkang pecah. Mainan anak bertaburan sana-sini, nasi-nasi bersepahan baik yang masih berstrukturkan nasi, mahupun yang sudah dilenyek, bersepah di permaidani. Hati menjadi menggelegak sekonyong-konyong. Anak yang berminat hendak memanjakan diri, aku sergah. Apa sahaja yang tidak kena aku sergah. Termasuklah mainan anak ku, menjadi sasaran terjah. Terjah ini tidak sama dengan terjah melodi tv3.

Kuala Lumba
Aku pun keluar membawa diri menuju ke kota Kuala Lumba buat menenangkan perasaan. Mungkin ini tindakan terbaik. Aku pergi ke Wisma Sangsi. Rupanya sakit mata bertambah, bila lihat tingkap-tingkap yang pecah. Rumah kosong tidak berpintu, kotor. Sampah sarap di sungai bagaikan cendawan yang tumbuh selepas hujan. Teringat suatu masa dulu kempen sungai bersih. Entah berapa belanja yang dikeluarkan, tidak ke mana hasilnya. Pelik aku sungai-sungai di Negara aku lebih kotor dari sungai-sungai Negara John dan Robert. Kini kempen jaga sungai sudah tidak kedengaran lagi. Entah masih ada, atau hanya tinggal sejarah. Cuma kempen yang masih kedengaran kempen pilihanraya, terbaru di Batang Pinang. Begitu sungguh-sungguh mereka berkempen sehingga menitiskan air mata dan darah. Bagusnya kalau kesungguhan itu diturapkan dalam kempen jaga sungai.

Tenang
Dalam aku berjalan-jalan, mata ku terpandang pada dinding-dinding berhias dengan hasil tangan kreatif, yang aku kira tidak mendapat kelulusan dari Dewan Bandaraya Kuala Lumba. Aku tak pasti adakah ini kesan dari budaya hip hop ataupun kultur rempit dan rempitah punya angkara. Aku peduli hal-hal ini, sebab mata aku menjadi bertambah perit. Semacam sifat penyakit kanser yang merebak-rebak, ke sana-sini. Penyakit ini tidak harus dibiarkan sehingga ke tahap 4, boleh membunuh tanpa ihsan. Aku mesti cepat mencari tenang. Aku berjalan lagi. Tiba-tiba alangkah tidak ku sangka, akhirnya doa dalam hati dikabulkan. Tenang, aku dah jumpa. Aku mengukir senyuman.

“Tenang, lama betul tak jumpa kau” Tenang adalah panggilan nama seorang kawan satu sekolah dulu. Melihatkan pada wajahnya, memang tidak langsung ada raut ketenangan. Yang ada hanyalah, lekuk-lekuk halus bertempekan. Entah kenapa dia digelar tenang, aku rasa tidak perlu untuk cari jawapannya. Sebetulnya nama asal dia Adam. Sekarang dia mintak aku panggil dia Jedi pula. Aku akur, memang selayaknya dia tidak dipanggil tenang. Tidak cocok. Dihadapan aku sekarang, rambutnya tegak mencacak, telinganya bersubang dan fesyen kasut terbaru, terompah kayu. Aku kira, dari penampilan terkini Jedi, dia memang sinonim dengan senario dikawasan terpencil Kuala Lumba ini. Lebih-lebih lagi di lorong Haji Baik yang sememangnya tidak baik langsung. Entah mengapa lorong kecil itu tidak baik, walhal penjaga kawasan berpakaian biru, pejuang kebaikan, berpondok disitu. Ah, rupanya tenang yang aku jumpa hanya mengusutkan lagi.

Gebang
Dalam pertemuan ringkas itu, sempat kami bergebang sambil minum kopi di warung jalan kopi. Bila ditanya pekerjaannya sekarang, dia memberitahu dirinya seorang perompak, tukang pecah rumah, pencuri kereta dan kadang-kala pembunuh. Pada mulanya, aku sangkakan dia sekadar bergurau jenaka. Tapi bila dia serius menegaskan, ditambah perwatakan wajah dan tubuhnya yang jauh dari dulu itu, aku mula naik gayat bergebang dengan makhluk semacam dia ini. Silap-silap aku pun dia rembat nanti. Aku pun mencari alasan untuk cepat-cepat meneruskan perjalanan. Suasana Kuala Lumba, termasuk tingkap-tingkap yang pecah pada aku, semacam faktor penyumbang kepada gejala sosial. Suasana tidak kemas, berselerak, pecah-pecah ini menjuruskan budaya songsang penginap-penginap di sausana sebegini. Lebih tampak lagi, pengaruhnya di Sungai Duit berbanding Kota Kaya di Kuala Lumba. Walaupun kedua-duanya ada kisah tingkap pecah tersendiri.

Kembali
Setelah puas aku meneroka dan keletihan, aku pulang semula ke rumah di temani suram-suram cahaya malam. Kunang-kunang turut kelihatan. Nampaknya di sini lebih tenang dari Kuala Lumba. Keadaan Tongkang Pecah itu bersifat sementara sahaja. Ada masanya, keadaannya lebih kepada Taman Tenang. Mungkin pertukaran konsep itu, akibat acara terjah dan sergah yang tercetus. Bertambah tenang lagi melihat wajah-wajah isteri dan anak-anak sendiri. Apatah lagi bila si abang, 4 tahun sekonyong-konyong bersuara “ Mak, lepas ini kita beli sabun Jun ya”. Terdiam sekejap memikirkan kata-katanya itu. Rupanya dia nampak bungkusan sabun May yang emaknya baru koyakkan. Gelak besar aku dibuatnya. Gelak adalah ubat tenang yang baik juga. Tapi dosnya tidak boleh berlebihan, boleh mudarat. Dalam kegembiraan itu, aku berdoa “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami istri-istri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” Rujukan surah AlFurqan, ayat ke 74.

Sekolah
Suasana yang tenang dan damai begini mampu memupuk budaya. Budaya berkasih-sayang. Budaya yang baik. Akhlak yang agung. Ya, suasana mampu mempengaruhi budaya. Suasana yang bersih dan ceria mencetus budaya yang bersih dan ceria juga. Teringat semasa zaman persekolahan dulu. Aku bukanlah budak yang rajin belajar saat mencecah tingkatan 1. Sebelum masuk ke asrama penuh, aku sempat beberapa purnama bersekolah di asmara penuh. Kegiatan-kegiatan persekolahanku mula menyongsang sedikit demi sedikit. Minat untuk buka buku kalah dengan minat untuk buka lagu. Kenakalan menjadi-jadi apabila ponteng sekolah dimasukkan dalam diari. Aku mula melanjutkan pelajaran di beberapa kedai game. Masa itu tidak wujud saiberkafe lagi. Nasib baik aku mendapat tawaran ke sekolah sains batu 9, di Negeri Dua Kerajaan. Dengan aktiviti yang sarat dari pagi ke petang, bersambung malam untuk kelas prep, budaya malas aku berhijrah menjadi rajin. Kebanyakan kawan-kawan bertungkus lumus belajar, membaca, buat kerja rumah. Aku bagai terpukau dengan budaya yang sama, tanpa disedari. Suasana belajar yang ada, kuat mempengaruhi. Kekemasan juga terjamin dengan budaya pemeriksaan ke atas kamar-kamar yang dibuat secara rutin. Suasana ini membentuk budaya bersih. Yang mendorong dari luaran sampailah ke dalaman.

'Ibrah
Masalah kebanyakan datang dari budaya. Budaya kota belantara contohnya. Budaya yang tercipta sesuai suasana yang ada. Suasana atau bi ah kata bahasa alqurannya. Budaya kita harus diubah dengan mencipta suasana bersih, tenang, damai, indah. Agar bisa mencipta kembali budaya bertamadun. Membanteras budaya budak-budak tanpa matang. Ayuh, ambil tindakan bersihkan sungai! betulkan tingkap yang pecah!







Read More..



SenGeT SaNa siNi

Labels:




Di Rawang, seorang budak dipukul hebat oleh budak-budak yang lain. Kehebatan pukulan itu membawa kepada koma. Apalah nasib malang budak itu. Malang juga buat ibu bapa yang itulah satu-satu anaknya yang dikurnia Allah setelah 6 tahun berumahtangga. Aduh, parahnya perasaan mereka tidak dapat dibayangkan. Katanya, disebabkan perbuatan jeling-menjeling terjadinya aktiviti pukul-memukul itu. Darah muda tidak terbendung. Nafsu dijulang lebih tinggi mengatasi akal. Buruk akhlak sungguh. Ini pasti akibat kekurangan ilmu dalam dada masing-masing. Ilmu mampu menyeimbangkan emosi dan intelek. Kebuluran pendidikan ini menyebabkan emosi melebihi intelektual. Tidak seimbang, lantas senget-benget. Sesenget tindakan liar yang dibuat. Tindakan berbudaya rimba belantara. Orang senget.

Di Johor bharu, Satu lagi kisah, isu senget juga, kali ini lebih senget lagi. Seorang wanita oku, dipercayai telah dibunuh oleh anak sendiri berusia 22tahun, akibat pertelagahan antara membeli motor atau kereta. Kalau dia sedar pengorbanan ibunya sejak dari mengandungkan dirinya, membesarkan dari tapak kaki sebesar dua batang jari, sampai sudah besar panjang boleh berdiri, pasti kalau dia hayati semua itu, tidak ada kesanggupan berbuat begitu. Apatah lagi hanya dek kerana ehwal motor dan kereta. Sungguh tragis, dan tidak berperi kemanusiaan. Sekali lagi, isunya keseimbangan emosi dan intelek. Senget, tak berimbang. Intelek yang ringan, emosi lebih berat, penimbang versi lama sekonyong-konyong menyenget.

Di Sungai Petani, Anak gadis muda setahun lagi umur calon pmr, buat akuan sudah 4 kali hamil. Bermula pertama kali seawal 12tahun akibat dirogol. Kasihan tidak terperi buat gadis sekecil itu di perlaku demikian zalim. Ibu dan bapa bergaduhan kerana hal wang tidak mencukupi. Hati anak semakin celaru. Sudahlah menjadi mangsa jenayah rogol, ditambah lagi jenayah gangguan emosi dari ibu bapa sendiri. Dek kerana tiada yang menggiring, menuntun dengan makanan pendidikan rohani. Jiwa kosong dan gersang akhirnya tersalah pilih makanan. Kehausan ketenangan diselesaikan dengan cara bergelumang dengan rakan-rakan penghidu gam dan pelayan ganja. Kasihan sungguh, dek sengetnya pertimbangan dan perlakuan akibat sengetnya ilmu dan emosi.

Di Rawang lagi, seorang murid sekolah rendah terkujat-kujat apabila barang yang disangka kotak rokok bewarna merah rupanya janin bayi. Ini pasti akibat kesengetan juga. Susah hendak kata. Sudah macam budaya pula sekolah jadi tong sampah untuk janin-janin dan bayi-bayi yang tidak mahu diterima. Binatang pun tahu sayang anak sendiri. Sebabkan senget, manusia boleh jadi lebih dahsyat dari binatang.

Di Malaysia, sebenarnya banyak lagi aktiviti-aktiviti senget-benget berlaku. Baik yang terpampang mahupun yang tertanam. Bila kurang baca, begini lah jadinya. Tara baca punya orang, ungkapan begitu lebih mudah difahami dan dihayati. Bila pergi sekolah disuruh belajar, tapi yang dibuatnya main-main dan mengorat sana-sini, impaknya terjadilah perlakuan senget ala ketam berjalan. Lebih-lebih lagi yang mengajar ehwal berjalan senget itu bapa-bapa dan ibu-ibu ketam. Lahirlah keturunan-keturunan berbudaya ketam, senget berjalan.

Nun Jauh Di peran cis pula, pimpinan kita diberi penghargaan memberi ucaputama dalam persidangan pertubuhan pendidikan, saintifik, budaya bangsa-bangsa bersatu (unesco). Mempromosi gagasan satu malaysia satu formula sakti boleh mengamankan dunia. Katanya dengan konsep satu Malaysia itu, kondisi menjadi aman. Aduh, alangkah malunya bukan kepalang andai semua pemilik gegendang telinga yang mendengar ucaptama itu mengetahui senario hakiki seperti gambaran di atas. Gagasan itu memang cantik sekali dijadikan sebagai formula kesejahteraan. Sesuai konsep piagam madinah yang dilaksanakan oleh Muhammad Rasulullah. Konsep yang dituntut oleh pelaksana-pelaksana di Kelantan, telah lama dilaksanakan di negeri mereka.

Namun, jika sekadar kata-kata indah tanpa disusuli perlaksanaan istiqamah, konsep hanya akan tinggal konsep. Maka, pendidikan dan kefahaman tentang konsep harus di lebar luaskan lagi agar mesejnya menyerap disegenap hati-hati rakyat supaya ikhlas dalam aplikasi konsep. Harus diingat juga, pendidikan terbaik adalah pendidikan melalui tauladan. Penyampaian mesej melalui tindakan, amalan. Menggunakan strategi dakwah lisan al-hal berbanding lisan al-maqal. Atau mungkin orang kebanyakan lebih faham bahasa inggeris berbanding bahasa alquran iaitu “action speaks louder than words”. Penting untuk seimbangkan antara kata-kata dengan perbuatan. Kerna apabila kata-kata tidak berimbang dengan perlakuan, maka dacing akan senget-benget. Maka kondisi aplikasi tidak sinonim dengan kata-kata tercipta. Berlakulah kejadian yang dikisahkan tadi, menggambarkan keamanan yang disebabkan gagasan satu Malaysia sebagaimana yang dicanangkan masih dalam bentuk kata-kata, konsep-konsep. Senget lagi. Perlu diperhalusi, dikaji dan diambil tidakan supaya tidak senget.


“Dan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu.” (ArRahman(55):9)


Read More..



Jurus Minda

Labels:


Ralph Waldo Emerson pernah berkata

“Seseorang itu akan menjadi apa yang sering difikirkan”.

Apabila kita berfikir tentang sesuatu, dengan kerap, perbuatan kita akan cenderung mengikut apa yang difikirkan. Logiknya di sini, berfikir melibatkan penggunaan otak, manakala pergerakan tubuh pula terjadi atas penghantaran isyarat atau impuls dari otak kepada anggota badan, baik organ dalaman mahupun anggota luaran. Jadi fikir dan tindak suatu yang punya kaitan rapat.

Terdapat orang yang sering memikirkan tentang bola. Lantas terungkap motto “makan bola, minum bola, tidur bola” segala-galanya perihal bola. Walaupun, hafalan subek sains mahupun geografi mengundang kesukaran, namun berbeza untuk bola. Ibarat makan kismis minda khusus untuk bola sahaja, segala-gala tentang bola dapat dihafali jauh lebih baik dari menghafal rukun wuduk atau haji. Nama pemain, nombor jersi, asal di mana, status perkahwinan, nama pasukan, jadual harian, menjadi zikir harian bagi ahli fikir bola. Tindak-tanduk harian semua berbudayakan bola, baca surat khabar tentang bola, tengok bola walaupun orang lain sudah lelap mata, sembang-sembang tentang bola, petang main bola. Pendek kata, serba-serbi aktiviti bersangkut ehwal bola. Tanyalah apa sahaja, tentang bola semuanya boleh dijawab tepat. Kalau ada subjek bola dalam peperiksaan, pasti kalau bukan A diperolehi, A + dirangkul. Hebat dan bagus sekali hasil memori dan ilmu bola apabila sentiasa menjadi bahan fikir harian.

Dari contoh di atas, dapat disimpulkan, apa yang kita sering kita fikirkan adalah apa yang kita minat. Maka, bagi membentuk pola fikir kita yang bagus juga, kita perlu membentuk pola minat terhadap suatu yang baik serta bermanfaat untuk kehidupan kita. Minat tidak semestinya hadir secara alami, minat juga boleh dipupuk.

Macam-macam jenis perkara lagi yang biasa difikirkan sentiasa oleh orang kebanyakan seperti wanita, pangkat, harta, tv, radio, gossip dan macam-macam lagi. Dalam masa yang sama juga, tidak sedikit pula yang jarang-jarang berfikir, menjadikan otak yang diletakkan dikepala itu mahal harganya. Tinggi nilainya sebab kurang diguna. Bagi kategori sebegini, kehidupan yang dijalankan rutin, bangun pagi, pergi kerja, balik malam, tengok tv, tidur sebagai ulangan aktiviti sehari-hari. Mentaliti kategori ini, pada kebiasaannya terselimut dengan zon keselesaan.


Justeru bagaimana dengan kita, apa yang kita paling banyak fikirkan, apa yang sepatutnya kita paling banyak fikirkan? Mengulang kembali kata-kata Ralph Waldo
Emerson, bahawa kita akan menjadi apa yang kita sering fikirkan, bermaksud kita harus selalu fikirkan tentang tujuan dan matlamat kita. Apa yang kita mahu capai. Dalam erti kata lainnya kita harus sentiasa memikirkan tentang kejayaan berbanding kegagalan, kekayaan berbanding kemiskinan, keberanian berbanding ketakutan. Orang yang cenderung berfikir kejayaan cenderung berjaya, sebaliknya orang yang suka berfikir tentang kegagalan akan cenderung capai kegagalan. Begitu juga dengan kekayaan dan kemiskinan. Maka, selalulah fikirkan tentang kemenangan dan kejayaan.

Namun, harus diingat berfikir sahaja tidak akan mengubah apa-apa, yang akan mengubah adalah tindakan yang dibuat hasil apa yang difikirkan. Ganjaran datang dari apa yang kita buat, bukan dari apa yang kita tahu atau fikir. Jadi, fikiran yang bermanfaat itu adalah, fikiran yang kerap dan diikuti dengan tindakan tanpa tangguh. Itu yang pasti. Fikirlah tentang apa yang kita mahu dalam kehidupan. Apa fokus kita, apa tujuan yang kita ingin capai.


Tahun 2009 dan 1430H sudah hampir sampai ke penghujungnya. Apakah matlamat kita tahun ini sudah kita capai? Atau mungkinkah kebanyakan dari kita tidak langsung menetapkan apa-apa matlamat yang harus dicapai. Sama-sama kita renungkan agar kehidupan menjadi lebih bermakna, nikmat umur lebih kita syukuri dengan buat sesuatu yang lebih bermatlamat dan bermanfaat, sementara masih dikurniakan umur. Tahun hadapan, apa matlamat yang kita sasarkan, harus kita garisi diperingkat awal lagi, tanpa tunggu detik 12malam 1 januari atau 1 muharram nanti. Seperti biasa, uusini wa iyyyakum, peringatan ini lebih untuk diri saya sendiri dan dikongsikan kepada sahabat-sahabat sekelian agar manfaat. Mari kita sama-sama renungkan beberapa ayat yang lebih tepat menjadi keutamaan fikiran dan penumpuan nurani kita, dan penting dijadikan rangka dalam meletakkan sebarang matlamat.

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui, (Arrum (30):30)

Katakanlah: "Sesungguhnya solat, ibadah, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)". (AlAn’am(6):162,163)

“Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Tuhan yang menciptakan langit dan bumi dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan.” (AlAn’am(6):79)





Read More..



Tepung Putih, Nasi Putih

Labels:



Petang ini saya terbaca suatu kisah menarik tentang pemakanan. Kisah tentang tepung gandum yang sangat-sangat biasa kita makan. Kisah pengalaman seorang teman yang bersembang raya dengan seorang orang penting kilang tepung. Dari obrolan mereka, encik orang penting kilang menjelaskan suatu perkara yang sewajarnya menggugat jiwa-jiwa prihatin terhadap makanan. Bagaimana tergugatnya jiwa sesetengah orang mengetahui kehanyiran dan kekotoran air yang seharian mereka minum. Catatan emelnya agak panjang, namun saya padatkan agar maklumatnya dapat ringkas dan padat, insyaAllah bermanfaat.



Encik Orang Penting Kilang mengatakan, warna asal tepung gandum setelah diproses dan dikisar menjadi tepung adalah bewarna kekuningan. Untuk memutihkan warna tepung itu, pihak pengusaha akan menggunakan bahan kimia Benzoyl Peroksida. Bahan ini kata Orang Penting Kilang tadi adalah bersifat toksik dan berbahaya bagi kesihatan manusia. Katanya, untuk tepung hasil keluaran kilangnya adalah bebas dari bahan ini. Pernah satu masa, kerajaan Singapura melarang kemasukan tepung gandum sebanyak 20 tan yang dieksport disebabkan mengandungi bahan ini. Orang penting kata, dikilangnya tepung yang dikeluarkan bebas dari bahan tersebut.



Benzoyl peroksida yang digunakan dalam proses menepung ini merupakan satu bahan peluntur yang kuat dan dapat melunturkan warna dalam masa yang singkat sahaja. Penggunaannya juga dapat menyebabkan berkurangannya nutrisi pemakanan. Bahan kimia ini bersifat toksik, mutagenik dan karsinogenik. Boleh menyebabkan kanser.



Saya bukanlah orang arif dalam hal pemakanan ini, cuma kadang-kadang terfikir bagaimana kerajaan boleh membenarkan perkara-perkara seumpama ini berterusan? Adakah bahan-bahan ini digunakan diluar pengetahuan undang-undang negara? Macam mana bahan-bahan yang sohih bahaya amat seperti MSG, benzoyl peroksida ini juga termasuk bahan-bahan yang digunakan untuk merawat air yang khabarannya melebihi nilai yang selamat masih dibenarkan penggunaannya? Memang adakah atau wajarkah adanya kuantiti selamat penggunaan bahan-bahan ini sedangkan bahan-bahan ini bukan asing lagi pengetahuan tentang bahayanya? Kenapa berterusan walhal aset negara paling berharga adalah rakyatnya, sesuai dengan istilah yang dinobat baru-baru ini rakyat didahulukan. Keutamaan menjaga rakyat pada saya adalah penjagaan pendidikannya baik akademik mahupun sahsiah, dan juga dari aspek pemakanan sesuai dengan firman Allah


"Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya. " (80:24)


Pendek, ringkas tapi besar pengertian dan perlaksanaannya lebih-lebih lagi jika diperhatikan bukan dari sudut peribadi, tapi sudut tanggungjawab negara kepada rakyatnya.


Inilah maklumat yang saya ingin kongsi bersama, beserta persoalan-persoalan yang mungkin ada kalangan pembaca yang arif tentang hal ini ada jawapannya. Pemakanan aspek penting dalam pembangunan tubuh baik fizikal mahupun mental, spiritual juga tidak terkecuali. Penekanan tentang pemakanan sihat yang mata saya perhatikan amat-amatlah kurang diberi perhatian terutamanya oleh orang-orang kita sendiri.


Bingkisan petang ini juga, sekonyong-konyong meninggalkan satu lagi persoalan hebat yang saya kurang pasti jawapannya, adakah beras yang kita paling makan itu juga diproses menggunakan bahan benzoyl peroksida ini ?. Kerana, sedikit pengetahuan saya yang mungkin perlu direvisi semula, menyatakan bahawa beras yang putih itu asalnya beras bewarna perang. Beras perang yang jauh lebih berkhasiat dari beras putih, dan dijual jauh lebih mahal dari beras putih yang sudah kurangg nutrisinya. Anda tahu? Bolehlah kongsikan kerana saya perlu pastikan semula..


p/s : setelah penulis gembira dengan adanya tepung keluaran orang penting kilang yang bebas BP itu, beliau cuba mendapatkannya dikedai, dan dia terkujat-kujat sebab bila disemak pada label, ada maktub kalimah BP itu, mungkin orang penting kilang disorokkan tentang hal itu..
Read More..



Catatan Raya II

Labels:



Menyangga mata agar sentiasa terbuntang ketika mendengar khutbah memang suatu yang didoakan bagi diri saya. Tak kurang ramai juga yang sekadar merelakan lelapan mata setiap kali acara kegemaran ramai ini berlangsung. Bukan kerana letih fizikal badan, tetapi keghairahan mendengar seruan tidak sekata dengan ghairahnya melihat Manchester United di dinihari. Apabila suis pandangan ditutup, begitulah juga pendengaran. Maka ramai yang hadir sekadar memenuhi ruang tanpa menghadirkan jiwa. Begitulah pemandangan masjid dipagi raya. Seruan agar umat Islam menafikan budaya kejahilan dengan kembali kepada ajaran Islam sebenar, menjadi topik yang didengari acuh tak acuh.

Satu lagi yang mencuri pandangan di pagi syawal itu ialah aspek fizikal masjid. Bertahun-tahun saya singgah di masjid ini, begitulah keadaannya. Nyata kalah teruk sambutan keceriaan aidilfitri di masjid berbanding di rumah. Tidak sah untuk kebanyakan rumah beraya tanpa langsir baru, tikar dan karpet yang baru, bilik baru dan banyak lagi yang baru. Nampaknya kemajuan milikan peribadi lebih tampak berbanding milikan semua. Koleksi harian, mingguan serta tahunan kalaulah dihitung-hitung untuk sebuah masjid saya kira jumlahnya lebih banyak berbanding jumlah yang tuan rumah peribadi gunakan untuk menghias rumah. Bukanlah hasrat hati condong materialtistik atau keduniaan. Dunia semakin, maju. Umat Islam harus seiring menampilkan suatu yang maju dan sewajarnya tidak dapat ditandingi oleh sesiapa yang lain. Bukan cakap kosong kerana semua ini telah dterapkan saat Islam gemilang. Islam di pandang kerana ilmunya. Bukan ilmu dilidah sahaja, tapi ilmu yang diterjemahkan oleh kemajuan-kemajun dan pencapaian-pencapaian dalam segenap aspek kehidupan. Apakah masjid menyerah bungkam, kalah begitu sahaja dengan kuil-kuil penyembah lembu yang merafa'kan kemuliaan tempat ibadah mereka dengan warna emas-keemasan walaupun bukan tulin. Mereka menunjukkan kesungguhan mereka memandang tempat sebegitu sebagai tempat yang mulia, dan perlu dimuliakan. Entah berapa pungutan derma yang terkumpul oleh mereka yang tentunya tidak mendapat biaya kerajaan uuntuk tujuan itu, kalaupun ada tidaklah sebanyak yang seharusnya diperoleh oleh masjid-masjid Melayu Islam. Hemat saya, berlandaskan realiti, kehadiran jemaah ke masjid lebih lagi berbanding ke kuil. Walau itu kenyataan pandangan saya, kerja-kerja menaik taraf oleh mereka pada tatapan saya sepanjang perjalanan , tidak berhenti-henti. Perlahan tapi pasti. Pasti berubah. Perubahan-perubahan kecil yang dihimpunkan akhirnya tampil dengan struktur kemegahan yang baru dan indah. Menambahnaikkan lagi semangat-semangat para penganutnya untuk istiqamah hadir disetiap acara penyembahan dijalankan. Jauh berbeza dengan masjid yang saya hadiri untuk solat raya hari ini. Begitu juga para penganut Nasrani baik kaum india, cina dan Melayu. Kemajuan mereka adalah lebih lagi. Terkini, pembangunan struktur bangunan Gereja terbesar Asia di Bukit Jalil Calvary Convention Centre (CCC) mempamerkan institusi peribadatan serba lengkap dengan auditorium, kelengkapan untuk pembelajaran, bilik seminar, dan lain-lain mencirikan konsep ibadah yang seimbang dan sempurna yang tidak salah langsung andai kiranya para masjid mencirikan sedemikian rupa, bahkan lebih lagi sepatutnya. Struktur futuristik bangunan CCC di bukti Jalil bertatahkan tema “Masih Ada Harapan” menguswahkan konsep ibadah tidak sempit dan jumud dan penuh dengan strategi tarikan kreatif yang kita harus fikirkan lagi bersama supaya lebih hikmah daripada mereka. Kerana agama kita, agama sempurna, yang turunnya menyempurnakan yang lain-lain. Lebih sempurna dari agama-agama yang lain, tanpa menidakkan tuntutan kemuliaan dan kebaikan dalam agama yang lain.

Kembali ke ruang dalam masjid serba tidak berubah itu. Suara serak-serak garau tuk imam yang usianya menjangkau senja memecah keheningan suasana masjid. Slot khutbah raya bermula seusai solat idul fitri. Seperti yang diduga, getaran tongkat khatib tampak jelas selari dengan getaran suara yang keluar dari kerongkong pak imam itu. Khutbah Idulfitri seperti tahun-tahun sebelumnya berlangsung dengan nada dan irama klasik fm. Walaupun radio klasik fm itu turut didengari oleh muda-mudi, tetapi bilangannya boleh dikira. Bahasa dan lagu klasik lebih cocok dengan kaum veteran tanpa penafian. Bukan menidakkan bakti dan jasa yang pernah ditaburkan. Zaman sekarang penuh perubahan yang segar lagi menyegarkan. Anak-anak semuda 4 tahun sudah mampu menggunakan komputer riba. Tahun ini juga penuh pepak dengan transformasi selain filem transformer yang turut memuncak. Bermula dengan pembukaan tirai AF sehinggalah yang terkini hijrah konsep satu Malaysia, rakyat didahulukan, prestasi diutamakan. Ciri masyarakat madani memang mahu dan mampu berubah, menerima hakikat bahawa ikutan nenek moyang, bapa-bapa terdahulu boleh direvisi dan diimprovisasi untuk melebatkan lagi buah-buah perlaksanaan. Justeru, di aidilfitri, dalam suasana ceria yang indah, elok juga penampilan imamnya yang lebih bugar, suara yang lebih semarak. Sehingga mata-mata yang hadir dihalang untuk pejam oleh kuasa penampilan, kelantangan dan kesegaran wajah tanpa kedut dan alunan suara sesuai melodi. Bukan menidakkan kejauhan ilmu yang telah dipelajari oleh imam awal, namun hijrah minda saya menafsir, golongan muda juga tidak kurang pembelajarannya. Sesuai dengan teknologi pembelajaran terkini, ilmu-ilmu lebih mudah dicari dan terbentang luas tanpa sempadan. Justeru, hemat saya insan kerdil ini, yang muda harus siap, yang di hormati bapa-bapa penuh jasa harus memberi laluan. Namun, apa yang diperkatakan diperenggan ini bukanlah untuk semua warga emas yang merangkul jawatan imam, sebab ada yang walau usia telah dinobat emas. Penampilannya juga bak emas. Ada daya tarikan. Masih bugar segar menterjemah dan melaungkan ayat-ayat Allah dimimbar-mimbar. Tenaga yang barangkali jauh lebih bersemarak dari warga-warga belum emas. Bagi karakter sebegini, yang terus-terus bertanggungjawab atas kesihatan dan kemudaan diri terutamanya jiwa, sangat baguslah diteruskan tugasan selagi dayanya kuat dan kental. Bagi yang semakin garau suaranya, tutur kata yang kurang dapat ditangkap oleh para pendengar, struktur tubuh yang semakin condong ke depan dan tangan yang kurang upaya memegang tongkat khatib atau teks khutbah, pada saya, maafkan saya, eloklah kiranya memberi laluan kepada yang lain.

Sarana khutbah adalah sarana penting pendidikan, wadah penyampaian mesej terbaik buat umat islam terutamanya bagi menyedarkan kembali kepada akidah Islam sebagai yang terpenting saya kira. Sesuai berlandaskan sunnah rasulullah berdakwah awalan dikota mekah yang penuh kemaksiatan, waima penduduknya muslim majoriti. Sarana khutbah idulfitri mahupun idul adha yang merupakan acara penyampaian mesej tahunan sewajarnya ditunggu-tunggu oleh segenap muslim tentang apa input yang ingin dikhabarkan, begitu sebaliknya sewajarnya mesej yang ingin disampaikan disiapkan dengan persiapan yang bukan sekadar melepaskan battuk di tepi tangga. Begitu juga dengan khutbah mingguan jumaat sewajarnya dimanfaatkan sebaik-baiknya. Komitmen umat muslim untuk hadir kalau dibilas-bilas pandangan mata, tidak dinafikan menggapai jumlah yang sederhana banyaknya. Bakinya yang jarang-jarang atau tidak hadir harus dievaluasi dan didik lagi dengan pendekatan yang tidak statik dan layu, sekecut sayur yang disimpan lama. Pendekatan yang layu dan tidak bermaya. Alangkah sangat amat bagusnya, andai tempoh jumaat purata 2 jam itu dimanfaatkan dengan persediaan yang paling bersedia, siap dan yang terbaik. Penyampaian ilmu yang segar adalah ilmu yang relevan. Sesuai kondisi yang berlaku kerana gaya pendidikan turunnya al-quran juga begitu. Mata-mata minda yang ditampar dengan isu-isu hangat dan terkini, dijelaskan dengan penuh Islami, pasti tidak sanggup untuk tidur. Berbeza dengan ubat-ubat tidur yang disedekahkan melalui isu-isu basi, ditambah nada suara sayup-sayup sepi. Dengan tenaga yang terpancar dari jiwa-jiwa bugar pengobar muslim yang terpilih dengan rasional transformasi pasti menembus hati-hati setiap yang hadir. Semarak yang membangkitkan muslim menjalankan tanggungjawab dan peran masing-masing setelah ilmu yang dipahat menghasilkan ukiran memori kekal yang mampu dimanifestasi dalam praktik dan pengulangan sebaran, mewujudkan budaya ilmu tidak jumud. Saya menyelami ini penuh yakin, dengan fokus persiapan, strategi terhadap pendidikan rutin terhadap muslim ini agar masuk dan melekat di dada setiap hamba Allah, pasti mampu mengubah nasib kaum muslim khususnya negara Malaysia yang bersebutkan Melayu menjadi khaira ummah seperti yang dilaung-laungkan.

Sebenarnya, apa yang diamalkan hari ini tidaklah kurang juga. Ramai lagi muslim yang sanggup hadir ke masjid, walaupun ilmu didadanya kemungkinan di status E, namun boleh diisi lagi. Masih ada lagi golongan-golongan yang mengimarahkan masjid dengan budaya ilmu walaupun bilangan masjid sebegini boleh dikira dengan jari tangan tanpa kaki, masih ada. Masih ada harapan, teringat saya ungkapan tiga kata yang mampu menarik jiwa-jiwa yang putus harapan, hancur harapan, dan tidak boleh diharap. Kecewa kata-kata ringkas tapi strategik itu disemadikan di gereja terbesar Asia, Bukit Jalil. Namun, indahnya motivasi itu, tidak salah kita rendahkan jiwa sombong jahil yang mendarah disegenap tubuh dan keturunan, untuk mengambil itu sebagai suatu yang cukup baik, positif untuk dicontohi. Kerana pembelajaran kita tidak harus mati disebelah pihak sahaja, perhatikanlah pihak-pihak yang merata didunia ini untuk terus berubah, tanpa kurang mengagungkan kepunyaan sendiri. Perubahan yang pastinya berpaksikan wahyu ilahi dan manifestasinya sebagaimana apa yang dilaksanakan Rasulullah. Masih ada harapan lagi untuk kita mengambil tindakan saat ini. Masih ada. Jangan dipersiakan, dan jangan lagi ditangguh.


Read More..



Catatan Raya

Labels: ,

Seperti biasa, setiap kali malam raya, pasti ada drama sedih ditontonkan.
Berombak-ombak dada menahan air mata di depan orang lain. Nak menjaga status lelaki, mahal air mata kononnya, walhal air mata kepunyaan diri murah dan mudah sekali dirembes apabila jiwa sentimental diusik dan terusik. Tak ada cerita lain ke yang diorang nak tayangkan malam raya ni. Kisahkanlah cerita-cerita bergembira. Atau setidak-tidaknya, pengakhiran hilai tawa, walau awal cerita menggerabak air mata. Tapi, yang pasti peranan media ini memang berjaya. Berjaya sekali. Kemenangan untuk mengurangkan para jemaah untuk ke masjid bertakbir raya.

Dalam-dalam menenung raya kali dan setahun yang lepas. Mata memori saya menjamah pandangan yang menyimpul. Tentang aidil fitri. Baik tahun ini, tahun sudah, dan tahun-tahun sebelumnya. Kesimpulan yang pada saya mungkin tidak sahih dalam benak sebahagian orang. Kesimpulan yang belum berfakta. Sekadar pengalaman masa ini dan lalu mencatatkan data-data hasil sembangan dan pandangan setiap kali raya. Saban tahun, tika hari yang seharusnya umat Islam riang bergembira, acapkali saya mendengar kisah-kisah ala hindustan di pentas realiti. Bukan lakonan. Rupanya tontonan karya di kaca tv ada juga yang boleh digunapakai kebenarannya di dunia luar kaca tv. Bukan sekadar obrolan hana.

Tahun sudah, kisah tali hubungan adik-beradik putus akibat sebuah rumah. Bukan baru tahun itu. Sudah makan 5 tahun lamanya. Cuma saya yang baru balik dalam tempoh waktu itu. Kes yang menggempur-gempur akal kemanusiaan saya. Bagaimana boleh sampai ke tahap itu. Kenapa manusia sanggup membuang hubungan sedarah daging ke tong sampah ketamakan. Walhal harta itu bukanlah suatu yang menjamin kehidupan bahagia. Apalah guna harta setinggi gunung, sekiranya hati, jiwa dan akhlak segersang gurun. Kering kontang dengan kehidupan yang minima. Jiwa yang haus hampir-hampir mati. Harta bukanlah penyebab kebahagiaan walau masih ada persennya ke arah itu, tidak dinafikan. Sebagaimana matan sabda, kefakiran mendekatkan diri kepada kekufuran. Namun, situasi hakiki mencatatkan, bahawa Ah So yang bekerja di ladang kebun pisang, tanpa telefon bimbit, tinggal di pondok usang dengan sepiring astro, kapcai 60cc lebih bahagia dan tenang di banding hartawan berumah banglo, berkereta brabus, berbini model dan segala yang dia mahu. Lebih besar ertinya lagi, bahawa Ah So yang tidak ada doktor peribadi lebih bebas dari penyakit berbanding sang hartawan. Apalah yang nak jadi. Bukan matan ini membawa erti tidak perlu terkejar-kejarkan kekayaan. Silakan, Islam pun tidak melarang, bahkan menggalakkan. Tapi adakah kekayaan harta yang diburu itu menjadi asbab titik keberantakan sebuah institusi pendidikan terpenting, keluarga? Wajarkah begitu terjadinya.

Dalam ketembusan pandangan mata saya ke dunia fikiran malam raya itu, satu pertanyaan muhasabah melanggar minda lagi, menyebabkan gelombang isyarat elektrik beralun-alun mencari jawapan. Pertanyaan yang sudah empat lima kali mengusap-ngusap ketenagan minda dan keutuhan akhlak agar terus-terus menjadi orang berbudi. Adakah satu hari nanti saya terbabit menjadi sebegitu? Atau kalau bukan saya, mungkinkah satu hari nanti bakal berlaku pada adik-beradik saya sendiri. Saat itu, tatapan saya jelas menjamu wajah-wajah saudara-saudara sekandung. Satu-satu di dalami. Mungkihkan nanti ada yang sikapnya begitu? Kalau tenghok raut muka masing-masing, InsyaAllah tiada yang begitu. Dalam kedinginan malam perasmi syawal mulia ini, hati saya mengistiharkan bahawa saya sememangnya sekali, bukan menafikan kepentingan harta, namun saya bukanlah orang yang segila haman. Ahli pengumpul harta yang lupa. Lupa tentang siapa dirinya, apa tujuannya, dan ke mana akan perginya nanti. Pada malam terusik ini, syahdu saya menadah tangan memohon agar prinsip peribadi ehwal kaya ini kekal begini, lestari memandang harta suatu yang perlu dicari, namun jangan sampai kayuhan kepada keperluan itu menjurus kepada kemalangan ketamakan, benci dan musuh serta dendam, jatuh ke gaung hina pemutusan silaturrahim yang dituntut Allah agar dipertahankan. Moga pendirian ini terus tersemat dalam qalbu insan lemah ini yang sering kali hatinya teruji dengan selalu dibolak-balikkan. Mohon istiqamah. Saya turut berdoa agar kepincangan hina ini dapat dihindarkan kepada semua keluarga yang ada dibumi, khususnya keluarga muslim terutamanya keluarga saya sendiri sebagai usaha dakwah dalam strategi menjadi contoh terbaik. Amin.

Tahun ini pula, tidak kalah dengan 3 jam asyikan filem hindustan, kali ini menyaksikan seoarang anak gadis kawin lari. Kawin di Thailand. Ketahuan setelah adiknya menyusun strategi operasi menyerbu dikediaman saudari sedarah dagingnya yang menetap di lembah Kelang. MasyaAllah, rupanya sudah beranak satu. Sedihnya mendayu-dayu melihat anak comel kecil itu bila tahu nama indahnya berbintikan Abdullah, tidak selari dengan nama ayah sebenarnya. Betapa beraninya melakukan tindakan demikian atas nama percintaan. Sehingga sanggup mengenepikan emak sendiri.Emak yang sudah bertahun-tahun tidak berteman. Suaminya meninggal kerna kanser. Kali ini sakit hatinya melebihi kanser yang pernah dideritai oleh arwah suaminya. Bengkak hatinya dipukul tekad dan nekad seorang anak. Peranan ibu merangkap bapanya tersisih. Bagai dibaling jauh, sangat jauh sehingga mata hati pun tidak bisa melihat. Renungan hiba saya menerjah lagi. Kali ini masih hubungan, tetapi lebih besar lagi statusnya, ibu tunggal dan anak gadisnya. Hubungan yang berdenyut-denyut diingatkan dalam Islam akan kepentingan penjagaannya. Jangan berkasar sekalipun dengan mengatakan uffi @ 'ah'. Apalah agaknya kata-kata yang keluar dari ibu ini terhadap kelakuan anaknya yang keras membatu itu.

Mengimbas kembali saat sebelum kejadian peristiwa kahwin lari, hati saya tertanya-tanya, mengapa perlu dihalang atau dipayah-payahkan, mengapa anak gadis lanjut usia itu perlu diliku-likukan laluan munakahatnya. Kejadian yang berlaku, pada saya, adalah gara-gara tidak berlakunya simplicity. Tidak boleh dibawa berbincang atau tidak mahu di bawa berbincang. Kurang lebih samalah tu. Ibarat berurusan dengan bank-bank tersombong, tidak banyak kompromi dan penuh sarat dengan prosedur keterlaluan, Sehingga A tetap A, tidak dibenarkan B walaupun A cuti, atau belum datang lagi, atau A akan ada 3 bulan nanti. Keseliratan ini memandu manusia kepada keceramukan yang merasionalkan ketidakrasionalan. Selain itu, Walaupun tidak serapat mana, tapi hati wangi saya berdecap-decap keliru dengan perasaan yang wujud di malam raya ini. Mengapa mesti begini? Sekali lagi memohon kehadrat Illahi pinta agar tetap menjadi manusia berbudi pekerti. Mohon jadi yang baik-baik sahaja.

Tahun hadapan, entah apa cerita yang bakal dihebahkan. Hati ini kuat memfaktakan pasti ada lagi. pasti siaran berita terkini tanpa tv menghambur-hambur diaidilfitri. Hari raya pada pengalaman saya seakan satu indikator. Pengesan isu-isu sensasi terutamanya tentang hubungan. Setiap aidilfitri pasti tidak menahan, menyingkap isu perhubungan baik yang baru terjadi, mahupun yang tidak dapat dibendung lagi bau persembunyiannya. Rembesan peristiwa yang menguraikan benak minda agar terus berfikir. Terus hidup. Terus berdiri dan berharap agar diri kerdil ini mampu belajar lagi, tanpa henti dan bosan untuk tidak lain, menjadi orang yang baik. Muhsin.

Bukan untuk diigaukan, bukanlah isu ini mendominasi aidilfitri. Bukan untuk difokuskan minda kepada kehibaan peristiwa ala drama ini. Cukup sekadar disimpan dalam kotak memori yang jauh, agar boleh dimbas pabila saatnya diperlukan. Cukup kisah ini buat pengajaran diri saya, dengan harapan juga buat saudara-saudara pembaca, yang cukup sabar membaca. Harap kisah ini memberi pengajaran untuk kita teruskan kehidupan dengan kaedah yang baik-baik. Moga manfaat

Read More..



Menang kecil Menang Besar

Labels: ,

Hanyir
Petang itu berbau hanyir amat. Kenyamanan aroma udara petang indah tercemar dengan bau hanyir yang terbit dari kalimah-kalimah seseorang. Cikgu Salman, siapa yang tidak kenal. Bait-bait lafaznya kalau tidak mendarahkan hati seseorang, pasti menyisakan calar-balar. Nasib baik telinga anak-anak muridnya tidak rosak dek kerana tujahan lafaz sakti penurun motivasi dari pendidik bergelar Salman itu. Bagi kebanyakan pendengar-pendengar setia terpaksanya, begitulah tanggapan masing-masing. Sepakat. Muhasabah kemajuan setiap individu pelajar yang minta diisytiharkan oleh cikgu Salman, dipandang kosong dan sepi, walau pada awwalan seakan-akan memuji tanpa hati. Perasaan berbunga atas pernyataan kejayaan masing-masing dalam menguasai pelajaran pada mulanya, berhijrah sirna apabila cikgu membuahkan kata-kata hanyirnya, memurahkan usaha dan jaya setiap pelajarnya. Katanya kecil, tidak berbaloi. Lekeh dan enteng. Tidak dipandang tinggi dan setaraf dengan penat lelahnya mengajar selama ini. Strategi cikgu itu sudah dapat dibaca. Siapa pelajarnya yang tidak kenal. Langsung sifar kreatif.

Nasihat
Mahfum firman " La in syakartum la azidannakum " "Jika kamu bersyukur pasti akan ditambah lagi ni'matnya" Salah seorang terpelajar membidas gaya mendidik gurunya itu. Setiap kejayaan yang kecil, adalah kejayaan yang harus disyukuri kerana pastinya ia datang dari Tuhan Alam tanpa sangsi. Semua pengaturan atas kekuasaanNya.
Mengapa bersikap melemahkan jiwa menang. Perspektif kemenangan harus ditabur benihnya dalam setiap jiwa. Dijaga dan disiram sehingga tumbuh subur, berakar tunjang dalam hati agar tidak kenal erti kalah. Tidak mudah putus asa,menyerah pasrah. Ya, jiwa menang harus dikobarkan dan disemarakkan. Bukan dibunuh-bunuh. Kemenangan yang besar datangnya dari kemenangan-kemenangan kecil yang dicapai. Begitu konsep ajaran Ilahi. Tampilan peribadi Rasulullah yang tidak pernah lelah dalam menggapai menang. Anak-anak yang pernah menang walau kecil, harus dihargai. Demikian seperenggan nasihat dilafazkan seorang teman. Diskusi seusai kelas, agar bau hanyir dihalau pergi sejauh-jauhnya dari hati yang masih wangi. Disebabkan status masih wangi itu juga seorang dari kalangannya tetap mengingatkan bahawa dia tetap pendidik kita walau begitu sikapnya. "Syukur juga kita dapat belajar dan berlatih sabar dengan kerenah peribadinya, kita sama-sama doakan mudah-mudahan beliau berubah" Walau pendekatannya begitu, cikgu Salman sememangnya mencitakan yang terbaik buat anak didiknya. Walaupun dia kurang sedar, banyak tindakan dan perkataannya yang mampu membunuh jiwa-jiwa yang mahu menang.

Ibrah
Meninjau-ninjau kisah mereka, membuatkan hati terpaku memikirkan. Fikiran bagaimana cara terhikmah merangsang kejayaan bersama. Carian yang akhirnya menyentuh lembut hikmah detik dan saat catatan ini dinukilkan. Detik dan saat setiap insan diberikan pendidikan tanpa bayaran. Ya, saat ini tarbiah dari Ilahi, pembentukan setiap insan menuju kejayaan. Citra mesej terhalus dari Allah dan rasulNya tentang bagaimana puasa di bulan ramadhan itu dianugerahkan kejayaan gemilang di aidilfitri, syawal. Sehari-hari kita berpuasa, kejayaannya untuk hari itu adalah saat kita berbuka. Bermaksud selesai satu hari kita berpuasa. Kita syukuri. Harus kita syukuri. Bukti penghargaan kepada Allah, kita teruskan lagi ibadahnya untuk esok harinya. Terus-menerus setiap hari mencatat kejayaan, serta pembaikan dalam komitmen beramal. Sehinggalah ibadah puasanya cukup bilangan harinya, sempurna amalannya. Maka, dengan himpunan kemenangan-kemenangan kecil yang berjaya dilakarkan, layaklah dihidangkan dengan kurniaan Allah, idul fitri di bulan syawal.

Firman
"...Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur." (AlBaqarah(2):185)

"Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (Ibrahim(14):7)




salam aidil fitri


maaf zahir dan batin


dari sahabatmu


Tinta kasturi.



Read More..



Gelonggang Selipar

Labels:


Karangan
Selipar. Teringat masa kecik-kecik dulu ada tajuk karangan yang cikgu minta tulis, Aku sebatang pensel, Aku sebiji bola, Aku sebuah pasu bunga dan macam-macam lagi. Bila timbul isu selipar, inilah antara yang timbul di benak yang harap-harapnya tak jadi benak. Rasa macam nak tulis karangan "aku sepasang selipar". Tapi coretan ini tidak ada kena mengenanya dengan ehwal semasa yang berlaku. Hanya sekadar suka-suka memandang dari sudut yang tersorok berkenaan selipar yang mahu dikalungkan.

Mulia
Jelasnya selipar dipandang hina dalam isu yang timbul baru-baru ini. Apalah salahnya selipar itu sehingga di pandang hina sedemikian rupa. Kasihan selipar. "Tidak ku pinta lahir ke dunia, tidak ku pinta jadi selipar..." nyanyian isi hati selipar kalau punya hati dan perasaan. Walaupun selipar letaknya di kaki, tempat yang paling bawah. Dipijak-dipijak menjamah bumi. Hakikatnya, selipar banyak berbakti. Tanpa selipar, kaki manusia yang terpijak najis, akan terkenalah pada kulit. Tanpa selipar, kulit-kulit kaki yang tebal akan sakit juga bila berjalan di batu-batuan tajam. Selipar juga berguna, buat mengalas kaki dilantai tandas yang penuh pepak dengan kotoran baik tampak mahupun seni. Pendek kata, selipar layak dapat pingat bakti. Kalau tidak ada yang sudi menjadi selipar, dunia jadi tidak sempurna. Habislah kaki-kaki sebuana dicemari. Kecacinganlah nanti manusia-manusia yang menapak dibumi tanpa selipar. Gelilah segenap kaki-kaki menjejak dasar bilik air lagi-lagi yang tidak dicuci. Justeru, janganlah dihina selipar kerana letaknya di kaki. Setiap yang ada punya fungsi diri. Nampak hina, tapi mulia.

Hina
Atas kemuliaannya, alangkah indahnya selipar jika dikalungkan. Tentu selipar gembira tidak terkata. Mendapat tempat di hati insan sehingga mahu diambil menjadi hiasan. Namun, itu sangkaan sahaja. Mungkin selipar pun tidak setuju dipandang sebagai kalungan. Kemuliaan selipar bertukar hina bila digelonggangkan. Biarlah selipar, menjadi alas selama-lamanya. Kerana selipar tahu akan fungsinya. Lari fungsi bermakna, hina. Tak berguna. Di maki hamun nanti. Begitulah adanya. Melanggar fitrah kejadian namanya. Selipar yang dikalungkan ke badan manusia itu merosakkan. Rosakkan pemandangan dan hancurkan konsep kejadian. Tidak adil istilah selipar yang mahu dikalungkan itu. Zalim. Tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Tegakkan keadilan kepada semua. Perjuangkan nasib selipar. Hidup Selipar! Hidup Selipar!

Adil
"Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat" (Annisa'(4):58)


Read More..



Sepi Bukan Mati

Labels:


Ada masa Muhammad berdiam diri

Diam tidak bermakna kosong lohong

Diam-diam berisi

Diam tuntutan kondisi

Agar kejahilan Sang Jahil tidak bererti

Agar Sang Aalim tidak terjun ke kolam emosi

Emosi peruntuh moral peribadi

Akhirnya benci-membenci tidak henti

Berbicara tanpa solusi

Biarlah Sang Jahil dengan kecetekannya

Lebih baik mencari manfaat berbanding rugi

Tidak semua jahil tak boleh diisi

Carilah jahil yang minta diisi

Bukan jahil gegendang sepi

Bagai mencurah di daun keladi

Biarlah dia jangan dilayan lagi

Kelak dia akan ketahui

Kelak dia akan ketahui

Ketahuilah.. kelak!

Kita sama-sama nanti..



* dipetik dari komen sendiri dalam blog Dr Ridhuan Tee

http://ridhuantee.blogspot.com/2009/09/isu-timbul-kerana-kejahilan-beragama.html


"Dan apabila mereka mendengar perkataan yang tidak bermanfaat, mereka berpaling daripadanya dan mereka berkata: "Bagi kami amal-amal kami dan bagimu amal-amalmu, kesejahteraan atas dirimu, kami tidak ingin bergaul dengan orang-orang jahil".

(Qosas(28):55)




Read More..