feedburner
Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

feedburner count

Tepung Putih, Nasi Putih

Labels:



Petang ini saya terbaca suatu kisah menarik tentang pemakanan. Kisah tentang tepung gandum yang sangat-sangat biasa kita makan. Kisah pengalaman seorang teman yang bersembang raya dengan seorang orang penting kilang tepung. Dari obrolan mereka, encik orang penting kilang menjelaskan suatu perkara yang sewajarnya menggugat jiwa-jiwa prihatin terhadap makanan. Bagaimana tergugatnya jiwa sesetengah orang mengetahui kehanyiran dan kekotoran air yang seharian mereka minum. Catatan emelnya agak panjang, namun saya padatkan agar maklumatnya dapat ringkas dan padat, insyaAllah bermanfaat.



Encik Orang Penting Kilang mengatakan, warna asal tepung gandum setelah diproses dan dikisar menjadi tepung adalah bewarna kekuningan. Untuk memutihkan warna tepung itu, pihak pengusaha akan menggunakan bahan kimia Benzoyl Peroksida. Bahan ini kata Orang Penting Kilang tadi adalah bersifat toksik dan berbahaya bagi kesihatan manusia. Katanya, untuk tepung hasil keluaran kilangnya adalah bebas dari bahan ini. Pernah satu masa, kerajaan Singapura melarang kemasukan tepung gandum sebanyak 20 tan yang dieksport disebabkan mengandungi bahan ini. Orang penting kata, dikilangnya tepung yang dikeluarkan bebas dari bahan tersebut.



Benzoyl peroksida yang digunakan dalam proses menepung ini merupakan satu bahan peluntur yang kuat dan dapat melunturkan warna dalam masa yang singkat sahaja. Penggunaannya juga dapat menyebabkan berkurangannya nutrisi pemakanan. Bahan kimia ini bersifat toksik, mutagenik dan karsinogenik. Boleh menyebabkan kanser.



Saya bukanlah orang arif dalam hal pemakanan ini, cuma kadang-kadang terfikir bagaimana kerajaan boleh membenarkan perkara-perkara seumpama ini berterusan? Adakah bahan-bahan ini digunakan diluar pengetahuan undang-undang negara? Macam mana bahan-bahan yang sohih bahaya amat seperti MSG, benzoyl peroksida ini juga termasuk bahan-bahan yang digunakan untuk merawat air yang khabarannya melebihi nilai yang selamat masih dibenarkan penggunaannya? Memang adakah atau wajarkah adanya kuantiti selamat penggunaan bahan-bahan ini sedangkan bahan-bahan ini bukan asing lagi pengetahuan tentang bahayanya? Kenapa berterusan walhal aset negara paling berharga adalah rakyatnya, sesuai dengan istilah yang dinobat baru-baru ini rakyat didahulukan. Keutamaan menjaga rakyat pada saya adalah penjagaan pendidikannya baik akademik mahupun sahsiah, dan juga dari aspek pemakanan sesuai dengan firman Allah


"Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya. " (80:24)


Pendek, ringkas tapi besar pengertian dan perlaksanaannya lebih-lebih lagi jika diperhatikan bukan dari sudut peribadi, tapi sudut tanggungjawab negara kepada rakyatnya.


Inilah maklumat yang saya ingin kongsi bersama, beserta persoalan-persoalan yang mungkin ada kalangan pembaca yang arif tentang hal ini ada jawapannya. Pemakanan aspek penting dalam pembangunan tubuh baik fizikal mahupun mental, spiritual juga tidak terkecuali. Penekanan tentang pemakanan sihat yang mata saya perhatikan amat-amatlah kurang diberi perhatian terutamanya oleh orang-orang kita sendiri.


Bingkisan petang ini juga, sekonyong-konyong meninggalkan satu lagi persoalan hebat yang saya kurang pasti jawapannya, adakah beras yang kita paling makan itu juga diproses menggunakan bahan benzoyl peroksida ini ?. Kerana, sedikit pengetahuan saya yang mungkin perlu direvisi semula, menyatakan bahawa beras yang putih itu asalnya beras bewarna perang. Beras perang yang jauh lebih berkhasiat dari beras putih, dan dijual jauh lebih mahal dari beras putih yang sudah kurangg nutrisinya. Anda tahu? Bolehlah kongsikan kerana saya perlu pastikan semula..


p/s : setelah penulis gembira dengan adanya tepung keluaran orang penting kilang yang bebas BP itu, beliau cuba mendapatkannya dikedai, dan dia terkujat-kujat sebab bila disemak pada label, ada maktub kalimah BP itu, mungkin orang penting kilang disorokkan tentang hal itu..




6 comments:
gravatar
cahaya malam said...
2/10/09 11:13 PM  
This comment has been removed by the author.
gravatar
cahaya malam said...
2/10/09 11:14 PM  

salam..

entri makanan yang best.

pasal kerajaan pula..
hmm..
manusia kadangkala lebih mementingkan keuntungan dari manfaat..
dalam sistem kehidupan ini yang menyembah kaki kapitalis,
rasanya kita sudah boleh menjangkakan apa yang bakal berlaku..

yang penting..
berdiri sujud kepadaNya..;)

*ada orang kate saya jiwang?
kuang asam.. hehehe
sewangi kasturi..
sewangi tuan rumahnya..
keep it up ok?
;)

wassalam..

gravatar
tinta kasturi said...
3/10/09 12:33 AM  

betullah tu cahaya malam,

demi perut sendiri,
sanggup musnahkan perut-perut org lain yg tak berdosa,
simptom-simptom penyakit kapitalis..

Pasal jiwang tu..
layan je la bro... he he
fitrah..
asal ikut had lajunya, no entry nye, jalan sehala, double line ..
ok..

gravatar
mOhd irWAn said...
3/10/09 10:38 AM  

memang xpatut la die....

gravatar
LanaBulu said...
5/10/09 8:39 AM  

Percemaran dalam permakanan sekarang mmg terlalu banyak...Kita kena peka dgn sebaik-baiknya demi kemaslahatan kita semua terutamanya keluarga dan saudara seIslam nya..

gravatar
tinta kasturi said...
5/10/09 11:55 AM  

betul lana bulu,

bukan sekadar makanan untuk jismi, begitu juga pencemaran terhadap makanan-makanan yang lebih penting..
makanan ruhani

Post a Comment