feedburner
Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

feedburner count

Menang kecil Menang Besar

Labels: ,

Hanyir
Petang itu berbau hanyir amat. Kenyamanan aroma udara petang indah tercemar dengan bau hanyir yang terbit dari kalimah-kalimah seseorang. Cikgu Salman, siapa yang tidak kenal. Bait-bait lafaznya kalau tidak mendarahkan hati seseorang, pasti menyisakan calar-balar. Nasib baik telinga anak-anak muridnya tidak rosak dek kerana tujahan lafaz sakti penurun motivasi dari pendidik bergelar Salman itu. Bagi kebanyakan pendengar-pendengar setia terpaksanya, begitulah tanggapan masing-masing. Sepakat. Muhasabah kemajuan setiap individu pelajar yang minta diisytiharkan oleh cikgu Salman, dipandang kosong dan sepi, walau pada awwalan seakan-akan memuji tanpa hati. Perasaan berbunga atas pernyataan kejayaan masing-masing dalam menguasai pelajaran pada mulanya, berhijrah sirna apabila cikgu membuahkan kata-kata hanyirnya, memurahkan usaha dan jaya setiap pelajarnya. Katanya kecil, tidak berbaloi. Lekeh dan enteng. Tidak dipandang tinggi dan setaraf dengan penat lelahnya mengajar selama ini. Strategi cikgu itu sudah dapat dibaca. Siapa pelajarnya yang tidak kenal. Langsung sifar kreatif.

Nasihat
Mahfum firman " La in syakartum la azidannakum " "Jika kamu bersyukur pasti akan ditambah lagi ni'matnya" Salah seorang terpelajar membidas gaya mendidik gurunya itu. Setiap kejayaan yang kecil, adalah kejayaan yang harus disyukuri kerana pastinya ia datang dari Tuhan Alam tanpa sangsi. Semua pengaturan atas kekuasaanNya.
Mengapa bersikap melemahkan jiwa menang. Perspektif kemenangan harus ditabur benihnya dalam setiap jiwa. Dijaga dan disiram sehingga tumbuh subur, berakar tunjang dalam hati agar tidak kenal erti kalah. Tidak mudah putus asa,menyerah pasrah. Ya, jiwa menang harus dikobarkan dan disemarakkan. Bukan dibunuh-bunuh. Kemenangan yang besar datangnya dari kemenangan-kemenangan kecil yang dicapai. Begitu konsep ajaran Ilahi. Tampilan peribadi Rasulullah yang tidak pernah lelah dalam menggapai menang. Anak-anak yang pernah menang walau kecil, harus dihargai. Demikian seperenggan nasihat dilafazkan seorang teman. Diskusi seusai kelas, agar bau hanyir dihalau pergi sejauh-jauhnya dari hati yang masih wangi. Disebabkan status masih wangi itu juga seorang dari kalangannya tetap mengingatkan bahawa dia tetap pendidik kita walau begitu sikapnya. "Syukur juga kita dapat belajar dan berlatih sabar dengan kerenah peribadinya, kita sama-sama doakan mudah-mudahan beliau berubah" Walau pendekatannya begitu, cikgu Salman sememangnya mencitakan yang terbaik buat anak didiknya. Walaupun dia kurang sedar, banyak tindakan dan perkataannya yang mampu membunuh jiwa-jiwa yang mahu menang.

Ibrah
Meninjau-ninjau kisah mereka, membuatkan hati terpaku memikirkan. Fikiran bagaimana cara terhikmah merangsang kejayaan bersama. Carian yang akhirnya menyentuh lembut hikmah detik dan saat catatan ini dinukilkan. Detik dan saat setiap insan diberikan pendidikan tanpa bayaran. Ya, saat ini tarbiah dari Ilahi, pembentukan setiap insan menuju kejayaan. Citra mesej terhalus dari Allah dan rasulNya tentang bagaimana puasa di bulan ramadhan itu dianugerahkan kejayaan gemilang di aidilfitri, syawal. Sehari-hari kita berpuasa, kejayaannya untuk hari itu adalah saat kita berbuka. Bermaksud selesai satu hari kita berpuasa. Kita syukuri. Harus kita syukuri. Bukti penghargaan kepada Allah, kita teruskan lagi ibadahnya untuk esok harinya. Terus-menerus setiap hari mencatat kejayaan, serta pembaikan dalam komitmen beramal. Sehinggalah ibadah puasanya cukup bilangan harinya, sempurna amalannya. Maka, dengan himpunan kemenangan-kemenangan kecil yang berjaya dilakarkan, layaklah dihidangkan dengan kurniaan Allah, idul fitri di bulan syawal.

Firman
"...Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur." (AlBaqarah(2):185)

"Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (Ibrahim(14):7)




salam aidil fitri


maaf zahir dan batin


dari sahabatmu


Tinta kasturi.







2 comments:
gravatar
syahbandar87 said...
29/9/09 2:20 AM  

bila baca dan mengulanginya br sy faham mksdnye..tp mungkin msh bnyk lg yg tersirat ...mmg kadang2 ada jg yg berlaku spt ksh cikgu salman ni.hmm..x brani nk komen sngt la.hehe

gravatar
tinta kasturi said...
29/9/09 11:04 AM  

syah,

terima kasih sudi baca & komen.

:)

Post a Comment